Sabtu, 2 Mei 2009

Ikhtilaful Hadith : Sebuah Permasalahan

InsyaAllah, saya akan berkongsi dengan sahabat-sahabat pembaca sekalian berkenaan sebuah masalah di dalam ilmu Hadith.


Di dalam ilmu hadith, dibahagikan kepada beberapa perbahasan ilmu lagi. Antaranya adalah perbahasan mengenai beberapa Hadith Nabi Sollallahu ‘alaihi wasallam yang dilihat bertentangan ( ada kontra ) dengan Hadith yang lain. Ilmu ini disebut Ilmu Ikhtilaful Hadith.


Contohnya adalah seperti berikut :

1) Menyentuh kemaluan

a) Ada hadith yang menyatakan terbatal wudhu’.

b) Ada hadith yang menyatakan tidak batal wudhu’.

2) Minum berdiri

a) Ada hadith para sahabat melihat Nabi minum duduk.

b) Ada hadith para sahabat melihat Nabi minum berdiri.

3) Buang air menghadap kiblat

a) Ada hadith larangan Nabi daripada membuang air menghadap kiblat.

b) Ada hadith sahabat melihat Nabi membuang air menghadap kiblat.

4) Tidur dalam keadaan berjunub

a) Ada hadith Nabi berwudhu’ sebelum tidur apabila berjunub.

b) Ada hadith Nabi tidak berwudhu’ dan tidur dalam keadaan berjunub.

5) Menyamak kulit haiwan

a) Ada hadith Nabi mengatakan kulit apa sahaja yang disamak menjadi suci.

b) Ada hadith Nabi melarang memanfaatkan bangkai baik kulitnya mahupun tulangnya.

6) Pakai kasut putus tali

a) Ada hadith Nabi melarang memakai kasut sebelah sahaja jika tali kasut yang sebelah lagi putus.

b) Ada hadith sahabat melihat Nabi memakai kasut sebelah apabila yang satu lagi terputus.

7) Masuk syurga

a) Ada hadith Nabi menyatakan bahawa tidak masuk syurga jika dalam hati ada kesombongan sebesar biji sawi dan tidak masuk neraka bagi orang yang ada sebesar biji sawi sekalipun imannya.

b) Ada hadith Nabi menyatakan mengucapkan Lailaha illallah boleh masuk syurga walaupun berzina dan mencuri.

8) Kekufuran

a) Ada hadith Nabi mengatakan jadi kafir seseorang tidak membunuh ular kerana takut ditimpa musibah.

b) Ada hadith Nabi mengatakan boleh masuk syurga dengan mengucapkan Lalilaha illallah walaupun dia berzina dan mencuri. ( padahal membunuh ular lebih kecil dari masalah zina dan mencuri )

9) Penyakit merebak

a) Ada hadith Nabi melarang masuk atau bersama orang-orang yang terkena penyakit merebak.

b) Ada hadith Nabi pernah duduk dan makan bersama orang yang terkena penyakit merebak.

10) Melebihkan antara Nabi

a) Ada hadith Nabi mengucapkan bahawa Baginda adalah penghulu kepada orang terdahulu dan kemudian.

b) Ada hadith Nabi melarang melebihkan Baginda keatas Nabi-Nabi yang lain.

11) Kehancuran dunia

a) Ada hadith Nabi mengatakan bahawa Kiamat tidak akan berlaku selagi masih ada orang yang mengucapkan Lailaha illallah atas muka bumi.

b) Ada hadith Nabi mengatakan bahawa manusia yang paling buruk adalah mereka yang sempat mendapati ( menemui ) Hari Kiamat dan mereka masih hidup.


Jika dilihat secara zahirnya, maka seolah-olah antara Hadith-Hadith ini ada kontra. Namun, bagi yang mempelajarinya, InsyaAllah akan memahami dengan baik permasalahn-permasalahan ini tanpa membuat dakwaan-dakwaan bahawa tindakan mereka sahaja yang benar. Ini kerana kebanyakan masalah itu berlaku kerana seseorang itu hanya menemui sebuah hadith tentang bab itu dan tidak pula menemui hadith lain yang berkaitan.


InsyaAllah, nantikan sambungan perkongsian ilmu ini – salam alaik.

1 ulasan:

AZANI berkata...

Benar tu ustaz, saya tunggu sambungan seterusnya.