Ahad, 3 Mei 2009

Ikhtilaful Hadith 2

Sahabat-sahabat pembaca sekalian,

Saya akan mulakan sambungan artikel berkenaan Iktilaful Hadith pada beberapa masalah yang sering disalah fahami dikalangan kita terlebih dahulu. Selain dari masalah-masalah yang masyhur tersebut, akan saya susulkan pada artikel berikutnya nanti. InsyaAllah. Adapun, dalam permasalahan-permasalahan ini, saya usahakan meringkas sekadar untuk difahami mengapa berlaku perbezaan dalam memahami hadith tersebut sahaja.

a) Menyentuh kemaluan

Hadith 1: Sabda Rasulullah s.a.w: Barangsiapa menyentuh kemaluannya, maka hendaklah ia berwudhu’.

Hadith 2: Sabda Rasulullah s.a.w: Barangsiapa yang menyentuh kemaluannya, maka janganlah ia solat sehingga dia berwudhu’.

Hadith 3 : Seorang lelaki datang bertemu Rasulullah dan bertanya tentang orang yang menyentuh kemaluannya, apakah ia perlu berwudhu’. Sabda Rasulullah : “Sesungguhnya itu hanyalah sepotong daging darimu”.

Masalah : Hadith 1 dan 2 dilihat bertentangan dengan hadith ke-3.

Penjelasan : Ulama’ mazhab Syafi’I berpendapat menyentuh kemaluan membatalkan wudhu’ berdasarkan hadith 1 dan 2. Bagi ulama’ mazhab Hanafi berpendapat tidak membatalkan wudhu’ berdasarkan hadith ke-3.

Pandangan ulama’ menyatakan bahawa terbatal wudhu’ bagi orang yang mengenggamnya iaitu menyentuh dengan tapak tangan bahagian dalam dan mungkin menimbulkan rangsangan. Ini tidak diragukan lagi dan wajiblah berwudhu’ berdasarkan hadith 1 dan 2.

Adapun hadith ke-3 itu merujuk kepada orang yang sudah lanjut usia. Maka, itu tanpa sengaja atau tanpa syahwat, tidaklah membatalkan wudhu’nya. Wallahua’lam.

b) Kencing berdiri

Hadith 1: Nabi s.a.w tidak pernah kencing berdiri.

Hadith 2: Nabi s.a.w melarang seseorang kencing dengan berdiri.

Hadith 3: Kata Aisyah r.a : Siapa yang menceritakan kepada kalian bahawa Nabi buang air berdiri, maka janganlah kalian percayainya. Beliau tidak pernah buang air kecil kecuali dengan duduk.

Hadith 4: Kata Huzaifah “aku melihat Nabi mendatangi tempat pembuangan sampah sebuah kaum, lalu baginda membuang air kecil dengan berdiri”.

Masalah : Hadith 1, 2 dan 3 dilihat bertentangan dengan hadith ke-4.

Penjelasan : Nabi s.a.w kencing berdiri di tempat pembuangan sampah ( tempat buang pelepah kurma di Madinah ) kerana kesukaran untuk Nabi duduk ditempat yang sebegitu dengan kondisi sampah dan kemungkinan kotoran lain. Maka Nabi pun berdiri dan berlindung dibelakang seseorang sebagai pendindingnya.

Maka, jika ada yang mengatakan Nabi kencing berdiri, itu benar tetapi dalam kondisi darurat sahaja yang dibenarkan berdasarkan kaedah Fiqh : Keadaan darurat mengharuskan hal-hal yang dilarang.

c) Minum berdiri

Hadit 1: Sabda Rasulullah s.a.w: Barangsiapa yang minum berdiri, maka hendaklah ia muntahkannya.

Hadith 2: Ada sahabat yang melihat Nabi minum berdiri di tepi telaga Zam-Zam.

Masalah : Hadith 1 dilihat bertentangan dengan hadith ke-2.

Penjelasan : Nabi minum berdiri ditepi telaga zam-zam kerana pada saat itu suasana ditepi telaga itu penuh sesak dengan orang ramai. Jika Nabi duduk disitu, pasti akan mengganggu orang lain yang menghampiri telaga untuk mengambil air. Keduanya, sengaja Nabi berdiri agar perbuatannya minum air zam-zam dapat dilihat oleh para sahabat sebagai makluman kepada mereka bahawa antara manasik (perkara-perkara sunat ) dalam musim haji adalah minum air zam-zam. Jika Nabi minum duduk, mungkin sahabat tidak nampak.

Maka, jika ada yang mengatakan Nabi membenarkan minum berdiri, itu tidak benar kecuali dalam suasana seperti Nabi dan jika ada yang mendakwa bahawa minum air zam-zam itu sunat sambil berdiri, maka itu juga tidak benar. Wallahua’lam.

d) Buang air menghadap kiblat


Hadith 1: Sabda Rasulullah s.a.w : Jangalah kalian menghadap kiblat saat membuang air besar atau air kecil.

Hadith 2: Ibnu Umar r.a berkata “ketika aku naik ke rumah Hafsah, aku melihat Rasulullah sedang buang hajat dengan menghadap arah Syam dan membelakangi kiblat.

Masalah :
Hadith 1 dilihat bertentangan dengan hadith ke-2. Sedangkan Nabi melarang buang air menghadap ke kiblat atau membelakangi kiblat.

Penjelasan :
Nabi membuang air menghadap arah Syam dan membelakangi kiblat dirumah Hafsah kerana Baginda duduk dalam bangunan tertutup ( jamban ). Maka, larangan Nabi agar tidak menghadap kibalt atau membelakanginya hanya pada kawasan yang terbuka seperti padang dan seumpamnya yang tidak mempunyai bangunan atau tabir yang melindungi kita. Adapun jika dalam bangunan yang tertutup, dibenarkan.

e) Pakai kasut tali putus


Hadith 1: Sabda Rasulullah s.a.w: Jika putus tali sandal (kasut ) salah seorang dikalangan kamu, maka janganlah ia berjalan dengan kasut sebelah.

Hadith 2: Tali kasut Nabi putus, lalu Baginda berjalan dengan kasut sebelah hingga beliau memperbaiki yang lainnya.

Masalah :
Hadith 1 dilihat bertentangan dengan hadith ke-2.

Penjelasan :
Nabi melarang memakai kasut sebelah apabila putus sebelah lagi kerana Nabi melihat seorang lelaki yang melakukannya begitu dan memegang kasut yang putus itu ditangannya. Lalu ia berjalan seperti orang pincang. Ia kelihatan amat buruk dengan keadaan begitu jika berjalan dalam jarak yang jauh dan lama dan tidak enak dilihat. Pun begitu, larangan ini hanya bersifat makruh.

Adapun Nabi pula putus tali kasut dan Nabi berjalan perlahan sehingga selesai perbaiki kasutnya. Kerana saat itu, Baginda dekat sahaja dari rumahnya. Baginda mengikat kasutnya dengan sesuatu. Sampai dirumah, Baginda lalu memperbaikinya. Maka, bezanya adalah jarak yang dekat dan jauh, lama atau dekat. Itu sahaja. Wallahua’lam.

Sumber rujukan : Hadith Shohih Yang Disalah Fahami
– Pustaka At-Tazkia, Jakarta.
Karangan
: Prof.Dr Umar bin Abdul Aziz Quraisyi.

Penjelasan penulis :
Maka dalam mempelajari hadith, bukan sahaja perlu kita tahu mensyarahkan hadith, namun sebelumnya juga perlu mengetahui ilmu berkaitan Asbabul Wurud Hadith iaitu ilmu yang mengkaji sebab-sebab disabdakan hadith yang meliputi bila Nabi bersabda, kepada siapa Nabi bersabda dan dimana Nabi bersabda sebagaimana di dalam Al-Qur’an juga ada Asbabun Nuzul. Mudah-mudahan Allah permudahkan kita memahami Islam. InsyaAllah. SILA MAKLUM JIKA ADA KESALAHAN DALAM TULISAN INI.

3 ulasan:

AZANI berkata...

Teruskan ya akhi,saya sedia membacanya.Semoga menambahkan pemahaman saya dalam peribadatan.

teamdakwah berkata...

salam...
akhi maklumat yang sangat bermakne..sebab ana pernah pergi ke satu majlis ilmu di mana ustaz tu mengeluarkan hadith minum berdiri tak ape...
tp sekarang da jelas...

nuraninsani berkata...

salam..kalau bleh srtakan cara penyelesaian yang digunakan oleh hadits2 tersebut supaya pembaca dapat memahami dan jalan yang ditempuh oleh ulama' dalam membuat penyelesaian tentang hadits2 nii..
cadangan je..wallahua'lam