Selasa, 28 Julai 2009

Kurasai hidup mereka...

Secara rasminya, hari ini hari ke 5 kami diletakkan di Kec.Montasik di bawah Mukim Bukit Baro. Di Montasik ada 3 mukim. Di mukim Bukit Baro ada 14 buah desa dan mahasiswa Malaysia Fak.Ushuluddin IAIN Ar-Raniry diletakkan di 9 buah desa seramai 4-5 orang ( Muslimin & Muslimat ). Saya tinggal di rumah Bapak Kepala Desa ( Pak Keuchik ). Namanya Bapak Dermawan. Desa ini namanya Warabo. Kata seorang bapak “wa maksudnya ‘tua’ dan rabo adalah nama sebatang pokok.

Saya berhak menyatakan rasa syukur kepada Allah sebanyak-banyaknya. Di sini saya dan teman-teman mengenal masyarakat Aceh yang ‘original’. Maksdunya mereka adalah orang asal di desa ini. Tidak sebagaimana tempat kami tinggal di sekitar kampus. Kebanyakan orang-orang dari pelbagai daerah yang sudah bercampur setelah Tsunami. Desa kami berKPM adalah desa-desa yang pernah mengalami konflik GAM-TNI ( Pemerintah Indonesia ). Hampir setiap malam rumah mereka akan ‘diziarahi’ oleh orang-orang GAM. Jika menyokong pemerintah Indonesia, mereka terpaksa berhadapan dengan GAM. Jika bersama GAM, mereka berhadapan dengan TNI (Tentera Nasional Indonesia). Ketika berbual dengan seorang Bapak (saya simpan namanya) di desa ini, katanya : “orang-orang yang yang mudah terkesan untuk bersama GAM adalah mereka yang tinggal di kampong-kampung dan kurang tingkat pendidikan mereka. Biasanya yang cerdik-cerdik tidak…yang mati anak-anak kecil dan orang perempuan..perjuangan GAM hanya kerana tuntutan ekonomi yang dinafikan oleh pemerintah Indonesia. Dahulu hasil bumi Aceh yang begitu banyak dikaut ke Jakarta begitu banyak dan mereka tinggalkan pada Aceh hanya 20% sahaja. Bahkan 20% itu pun entah ke mana hilangnya…sekarang sejak zaman SBY, agak berubah..70 % lebih ekonomi Aceh untuk Aceh..dan selebihnya ke Pusat”.

Setiap hari saya dan teman-teman merasai suasana mandi di sumur (perigi). Airnya sejuk dan jernih. Di sinilah kami melihat masyarakat desanya yang masih memasak air menggunakan kayu api. Di kawasan rumah ada yang menternak ayam, itik dan kambing. Rata-rata mereka adalah pesawah padi. Di waktu malam, suasana kampong sunyi dan cahaya lampu pun sangat suram. Power lampu memang menyedihkan. Awal Maghrib semua rumah pasti suram lampunya kerana ramai yang menggunakan elektrik. Jam 10 ke atas barulah rumah-rumah cerah sedikit sebab sudah ramai yang tutup lampu dirumah mereka.

Malam semalam dan sebelumnya, rata-rata kami berta’aruf di desa masing-masing. Di desa di Aceh, jika ada apa-apa acara, Pak Keuchik atau Teungku Imam akan membuat pengumuman selepas solat Maghrib bahawa malam ini selepas Isya’ semua penduduk mesti berkumpul di meunasah (surau) kerana ada acara. Maka, hadirlah bapak-bapak dan ibu-ibu sambil membawa anak kecil. Ibu-ibu biasanya hanya duduk di beranda meunasah sahaja. Jadi, adalah beberapa teman-teman yang menghafaz bahasa Aceh untuk memperkenalkan diri..:) Contohnya “nan lon Muhammad Fadhlullah…lon tinggal di Desa Warabo”. Maksudnya ‘nama saya Muhammad Fadhlullah..saya tinggal di Desa Warabo’. Ada satu perkataan yang saya hafaz dan memang tidak lupa sampai hari ini iaitu ‘peujebu’ . Maksudnya ‘makan’ …:)

Orang Aceh ada juga yang tidak bisa berbahasa Indonesia khasnya datuk atau nenek yang agak tua lingkungan 70-an dan anak-anak kecil di sekolah rendah dan tadika yang umur dibawah 8 tahun. Ini kerana anak-anak ini di sekolah diajar bahasa Aceh. Maka, agak sulit untuk kami beraktivitas dengan mereka. Tapi, mereka seronok bersama dengan kami , orang asing. Setiap petang, kami (ketua-ketua setiap desa) akan berkumpul disebuah meunasah dan menyampaikan laporang kumpulan masing-masing serta perkongsian idea apa-apa program yang dijalankan didesa masing-masing.

Dalam program KPM selama 45 hari ini, kami diberikan garis panduan oleh panitia dari IAIN mengenai apa program yang bisa kami lakukan dalam tempoh ini. Antaranya adalah acara-acara atau aktiviti yang menjurus kepada pembinaan kebersihan tempat tinggal dan lingkungan, memakmurkan masjid atau meunasah, membina Taman Pengajian Al-Qur’an (TPA) – jika belum ada, meningkatkan kreativitas remaja, mengajar anak-anak desa bahasa asing (B.A dll), dan apa sahaja yang bisa mendatangkan manfaat. Disebabkan kedudukan antara desa-desa hanya bersebelahan, maka kami juga menganjurkan acara yang berbentuk kerjasama dengan teman-teman didesa lain. Di desa yang saya tinggal ini ada sekitar 40 buah rumah sahaja dan lebih kurang 300 penduduknya.

Kami turun ke desa-desa bukan sekadar menyampaikan ilmu, tetapi juga menerima ilmu dari kehidupan masyarakat, bukan turun mengajar sahaja, tetapi juga belajar, bukan turun berkongsi pengalaman, tetapi juga menerima pengalaman orang-orang di desa ini. Maka, apa sahaja aktivitas masyarakat desa, kami juga perlu sertai. Sekarang, padi tinggal 2 bulan lagi untuk masak. Jadi rata-rata ibu-ibu tidak turun ke sawah. Pagi-pagi suasana ‘kekampungan’ itu jelas kelihatan. Ada yang menyapu sampah, yang pergi membasuh kain di telaga dan ada yang menumbuk beras untuk dibuat tepung. Mereka tidak lagi membeli tepung di kedai. Jadi, kami pun turut serta menumbuk beras. Kadangkala mengikut Pak Keuchik ke kebunnya.

Melihat ibu-ibu di desa ini, cara berpakaiannya..teringat kepada ibu-ibu di Pattani, Thailand. Sangat persis samanya. Bertudung labuh, berkain batik..anak-anak kecil diajar berjilbab.

Pagi tadi, kami berempat di minta oleh Bapak Ulil Amri untuk bertemu anak-anak disekolahnya. Beliau adalah kepala sekolah (Pengetua) di sebuah sekolah menengah. Kami berkenal-kenalan dengan

anak-anak OSIS (organisasi siswa inter sekolah). Di Malaysia, di panggil Badan Pengawas. Kami berkongsi pelbagai perkara tentang Malaysia bersama mereka. Ada satu kebanggaan yang saya tidak boleh sembunyikan dari pujian orang Indonesia pada orang Malaysia .Malaysia tahap kebersihannya baik disekolah, kota atau dijalan sangat bersih”. Bab ini orang Malaysia boleh berbangga. Sampai satu tahap, mereka bertanya kami apa metode yang diterapkan di sekolah atau dikota Malaysia bagi menjaga kebersihan. Bab lain, minta maaf. Amat memalukan kerana rata-rata pengajian sekolah di Indonesia adalah percuma yurannya berbanding Malaysia yang kaya.

Pada waktu malam, saya berdua akan mengajar anak-anak mengaji IQRA’ dan 2 muslimat akan mengajar pada waktu sore (petang). Desa kami tinggal ‘mesra’ Tabligh. Imamnya, bilalnya, beberapa ketua-ketua di kampong ini juga orang jama’ah Tabligh. Bahkan sering ke Malaysia, di Sri Petaling. Hubungan kami baik sesama mereka semua.

Ada beberapa perkara yang saya seronok dengan orang Aceh dan kita perlu tahu :

1) Jika naik motor, bertemu orang Aceh, jangan angkat tangan kiri. Angkat tangan kanan. Kalau mahu kena marah, angkatlah tangan kiri.

2) Jika masuk ke kampong, tidak tahu jalan, terus bertanya. Jangan pusing dua tiga kali dalam kampong itu dan baru bertemu dengan orang ditepi jalan yang sudah ditemui tadi dan bertanya. Silap hari bulan, simpang ke kiri akan ditunjukkan ke kanan nanti. Mereka sangat hormat tetamu.

3) Di desa-desa, anak-anak muda sangat hormat pada orang tua. Senyum, angkat tangan, bunyikan hon jika naik motor, itu kemestian bagi mereka.

Baiklah, ketemu lagi. Lon mahu pulang ke desa semula…ini ‘menyelinap’ sebentar ke kampus :) Assalamualaikum w.b.t.

2 ulasan:

نىك محمد حافظول berkata...

akhi,, makin best la citer akhi apatah lagi pengalaman berbeda yg akhi get kat acheh.. mau ke sana juga saya yer, dunia nikan luas kan akhi?? hee..


akhi,, untuk pengetahuan akhi demonstrasi mansuhkan isa adalah yg paling mencabar sekali pernah dianjuri, hapus umno

mujahid berkata...

wah..seronoknya! kan best klu pegi aceh dpt merasai suasana begini..huhu