Rabu, 1 April 2009

8 Hari Menjelang Pemilu Indonesia

Kepada teman-teman di Malaysia, mohon maaf kerana tidak sempat untuk menyampai info-info terkini menjelang Pemilu Indonesia 09 April ini atas beberapa urusan.


Hari-hari terakhir menjelang Pemilu, media melaporkan acara rapat umum (himpunan besar-besaran) pelbagai partai di pelbagai tempat. Antaranya himpunan partai utama Indonesia seperti Demokrat pimpinan Susilo Bambang, Golongan Karya (Golkar) pimpinan Jusuf Kalla, Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) pimpinan Prabowo Sudianto, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) pimpinan Tifatul Sembiring, Partai Amanat Nasional (PAN) yang Amien Rais antara pimpinannya dan lain-lain.


Melihat kesungguhan partai-partai seperti Demokrat, Golkar, Gerindra dan PKS yang lebih sebulan sudah memanfaatkan kempen melalui iklan-iklan di kaca TV, akhirnya parti-parti lain juga dihari-hari terakhir ini ‘terpaksa’ juga menampakkan diri di kaca TV untuk memperkenalkan partai mereka kepada seluruh pemilih Indonesia yang layak memilih seramai 51 juta orang termasuk pelajar-pelajar seawall umur 16 tahun lagi.


Bagi pihak pelaksana Pemilu iaitu Komisi Pemilihan Umum (KPU) giat melaksanakan tugasan mereka termasuk bergerak ke sekolah-sekolah untuk memberi penerangan kepada pelajar-pelajar yang sudah layak memilih dan merupakan pemilih kali pertama. Mereka layak memilih setelah mempunyai kartu tanda penduduk ( kad pengenalan ). KPU bertungkus lumus sejak beberapa bulan lalu untuk menyiapkan kertas undi yang dipenuhi oleh logo-logo 44 partai politik. Sangat menarik ! Kertas undi sebesar 2 kertas manilakat..:)


Berikut adalah antara gambar-gambar himpunan terbesar PKS di Stadium Bung Karno, Jakarta semalam (30 Mac 2009) yang jumlahnya melebihi 100,000 orang. Rujuk website PKS http://www.pk-sejahtera.org/v2/index.php

Ketua Syura PKS menyampaikan orasi dan membacakan doa.


Bekas Pres. PKS, Hidayat Nur Wahid turut serta menyampaikan orasi. Beliau kini adalah Ketua Majlis Permesyuaratan Rakyat (MPR) @ Parlimen.

Pres. PKS, Tifatul Sembiring menyampaikan orasi kepada ratusan ribu massa pendokong PKS.


PKS yang didirikan oleh kader-kader dakwah kampus seluruh Indonesia pada awal tahun 2000-an kini ibarat ‘gadis’ yang mahu direbuti oleh partai-partai lain sebagai teman kerjasama, Pengaruh perkembangannya terlalu cepat.


Jika ditanya kepada rakyat, mana partai yang masih bersih dari amalan korupsi? Maka jawapannya: PKS. Jika ditanya, partai apa yang paling tertib dan berdisiplin saat berdemonstrasi ? Maka jawapannya: PKS. Pimpinannya sanggu bersama simpatisan menaiki kenderaan awam tanpa pengiring untuk menuju ke tapak himpunan. Memakai baju Kepanduan Keadilan bagi pimpinan PKS, tidak memalukan mereka. Mereka siap berdiri bersama anak-anak muda Pandu Keadilan. Jika berlaku apa-apa musibah, anak-anak muda aktivis PKS pasti kelompok terawal tiba menghulur bantuan tanpa memilih mangsa dari partai mana. Dengan senyuman dan sapaaan yang menjadi ‘trend’ mereka, rata-rata rakyat meletakkan harapan yang tinggi kepada mereka dan berkeyakinan bahawa PKS sudah layak memerintah.


PKS meletakkan target sekurang-kurangnya dalam Pemilu kali ini, jawatan wakil Presiden (timbalan) berjaya mereka ambil alih. Namun, dalam pemerhatian beberapa pihak, bukan sahaja jawatan wakil Presiden, bahkan Presiden pun mampu diambil alih oleh mereka kali ini. Bagi PKS pula, jawatan Presiden Indonesia adalah target mereka dalam Pemilu 2014 kelak.


Aceh Darussalam


Di Aceh pula, anasir-anasir kurang enak sudah mula kedengaran. Beberapa anggota masyarakat khasnya dikawasan kampung dan sebagainya mula menerima Sms dari nombor-nombor yang tidak dikenali yang memberi amaran agar ‘jangan memilih Partai Aceh (PA) atau asalnya Gerakan Aceh Merdeka’. Jika PA menang di Aceh, mereka akan bertindak merosakkan kepentingan-kepentingan PA seperti kantor-kantornya. PA antara partai secular di Aceh yang dipimpin oleh Gubernor Aceh, Irwandi Yusuf.


Maklumat yang diterima menyatakan, ugutan-ugutan ini dilakukan oleh ‘orang-orang’ Gam juga yang benar-benar kecewa dengan Partai Aceh (PA) kerana dahulunya mereka yang bersusah payah dalam perjuangan, namun hari ini hasil perjuangan itu dinikmati oleh entah siapa-siapa individu yang akhirnya diangkat menjadi pimpinan PA, ada yang mendapat mobil, ada yang mendapat habuan dan lain-lain setelah perdamaian dengan pemerintah pusat.


Makluman terkini, Hasan Tiro, pendiri Gerakan Aceh Merdeka di era konflik Gam dan pemerintah pusat akan pulang dan khabarnya transit di Malaysia dahulu kelmarin (Isnin). Beliau pulang buat kali kedua setelah puluhan tahun meninggalkan Aceh saat ‘diburu’ pemerintah pusat dan menetap di Swedia. Kali pertama beliau pulang tanggal 11 Okt lalu dalam himpunan rakyat Aceh di hadapan Masjid Baiturrahman, Banda Aceh. Baca http://arruhuljadid86.blogspot.com/2008_10_01_archive.html


Catatan penulis :


Setiap kali Pemilu, rakyat Indonesia akan bertemu 4 peti undi bagi memilih 4 wakil mereka bagi setiap kawasan.


a) Peti pertama – kertas undi memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI)

b) Peti kedua – kertas undi memilih anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD). Di Aceh disebut DPRA.

c) Peti ketiga – kertas undi memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK).

d) Peti keempat – kertas undi memilih anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) atau disebut Senator. Setiap orang berhak menawarkan diri untuk bertanding jawatan Senator walaupun tidak mewakili mana-mana partai pun.


Adapun, yang bersidang di bangunan Parlimen di Jakarta (ibu Negara) setiap tahun adalah anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI). Bagi DPD / DPRA, DPRK dan DPD / Senator, walaupun mereka hanya berkhidmat dikawasan-kawasan yang dimenangi sahaja, mereka juga ada pertemuan-pertemuan antara mereka di Jakarta dengan beberapa kekerapan yang ditetapkan.


Jika di Malaysia mempunyai 14 buah negeri dan ketua bagi setiap negeri disebut Menteri Besar atau Ketua Menteri, maka di Indonesia mempunyai lebih kurang 32 negeri yang disebut Provinsi dan ketua setiap provinsi disebut Gubernor. Antaranya, adalah, Prov. Aceh, Medan, Riyau, Jambi, Palembang, Padang, Lampong, Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogjakarta, Kalimantan, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Bali, Banten, Sumatera dan lain-lain.


Untuk mencari persamaan system pemilihan di Indonesia dan Malaysia agak rumit kerana terlalu banyak perbezaannya.