Selasa, 28 April 2009

Mudahkanlah..Allah akan permudahkan anda.

Kelmarin saya dan teman-teman dapat ilmu baru apabila kali pertama menghadiri kelas tambahan bahasa Arab. Disebabkan kali pertama, kitab pun masih tidak ada, maka pertemuan itu hanya menjadi medan berta’aruf. Tapi, bukan cerita-cerita kosong yang tidak layak didengar.


Ust Nasihin asal dari Jawa Barat, melalui system pengajian tradisional ( pesantren ) dan juga rasmi. Pernah di pesantren terkenal di Bogor, Jawa Barat sehinggalah ke Madinah. Kini, diberi rezeki mampu membuka maktabah bahasa Arab sendiri dan kelas-kelas tambahan. Sekarang umurnya 29.


Begini ceritanya : “ ana ini orang susah juga..berapa kali hijrah tempat pengajian..pernah makan sepotong roti pada satu hari yang harganya 500rp (20sen) sebab tiada wang..pernah kerja berniaga di kaki lima, pernah jadi tukang cuci dikedai makan..malang, 1 bulan gaji tidak dibayar..tinggal..sambung pengajian..dapat tawaran ke LIPIA ( pusat pengajian terkenal di Jakarta)..dapat tawaran jadi TKI ( Tenaga Kerja Indonesia ) di Madinah..pulang..tiada apa-apa pekerjaan..wang tiada..” panjang ceritanya yang penuh liku-liku yang menyedihkan itu. Semua kami khusyu’ mendengar. Menarik dengan pengalaman orang.


“ ana pernah letak target..mesti menikah pada umur 25..tapi..ketika pulang..umur ana sudah 26..aduss..gimana nih ? udah lebih dari 25..akhirnya, ana menggunakan adik perempuan ana yang masih belajar untuk mencari seorang akhawat yang mempunyai criteria yang ana gariskan..maka, dialah yang mencarinya..dilihat dari sudut kefahaman agamanya, ibadahnya, akhlaknya..kesihatannya dan lain-lain..akhirnya, Alhamdulillah ketemu juga..adik ana memberi alamat dan lantas ana terus ke rumahnya keseorangan sahaja untuk bertemu bapanya..”


“ bapa, saya mahu jadikan anak bapa sebagai isteri..gimana pak? “ bapanya memanggil anak perempuannya yang ketika itu baru berumur 20 tahun..saya sudah 26..dihadapannya, saya menyebut “ ginilah, saya bagi kamu tempoh 3 minggu..untuk istikharah dan buat keputusan..kalau terima, maklum segera dan jika tidak maklum juga..mudah saya cari orang lain..” tersenyum kami semua. “ Alhamdulillah, dia terima…dan ana hanya ada masa 3 bulan sahaja untuk segera menikah..kerja tidak ada lagi..taqdir Allah..ana dapat kerja bantu orang meniaga dikedai buku..hasil wang 3 bulan itulah saya gunakan untuk buat nikah..kurang dari satu minggu..terus saya bawa dia ke Aceh..”


“ ketika mula berkahwin..itulah motor yang saya beli” ust mengisyaratkan kepada motornya yang baru dijual kepada seorang teman kami beberapa bulan lalu. Iaitu motor Honda 60..” itulah yang ana pakai dalam tempoh 1 tahun..awalnya, ana hanya beli sebuah kompur ( dapur gas kecil ) dan kuali..jadi, cukuplah untuk kami memasak..dan ana beli 2 pinggan sahaja..ana tiada wang waktu itu..Alhamdulillah, sedikit demi sedikit Allah bantu..sekarang sudah mampu beli motor baru..mampu usahakan maktabah ini..” katanya. Waduhhh..sedih amat kami mendengarnya..


Kata Ust :

“ elakkan nikah pada umur antum yang terlalu tua. Umur sekitar 25 sudah bagus. 29, 30 itu pun sudah lewat. Kenapa ust? Kami bertanya. “ bayangkan jika umur antum 30, maka anak pertama nanti ketika berumur 20-an dan mahu belajar tinggi, saat itu sudah berapa umur kamu ? 50 kan ? maka, umur yang tua itu sudah menyebabkan antum tidak mampu lagi bekerja keras…bayangkan pula jika anak itu dua, tiga…


jangan ambil wanita yang letak mahar yang mahal-mahal..kenapa ust? Kami menyoal lagi. “ wanita yang meletakkan mahar yang terlalu tinggi..itu hanya membebankan si lelaki..dan kadang-kadang timbul perasaan sombong pada wanita dengan nilai tinggi yang diletakkan itu..padahal, dalam Islam, mahar yang murah bukan bereti itulah harga diri si wanita ( maksudnya murah harga dirinya )…yang terlalu mahal itu, sepertinya mahu menjual anak pula..jadi, jangan persulitkan soal nikah…mudahkanlah..mahar ana ketika itu ( 3 tahun lalu ) hanya 2 gram (emas)..murah sahaja...jamuan (kenduri ) ana kecil sahaja..habis 1juta Rp ( sekitar RM 300 )..jadi, antum carilah akhawat yang memudahkan antum…” Baik Ust !


“ awalnya dulu..sengaja ana menguji dia (zaujah) dengan persoalan tentang poligami..ana tanya “apa pandangan kamu pada lelaki yang berpoligami ? Dia menjawab “ baik, tiada masalah..itu sunnah..” Alhamdulillah, pertanyaan itu sengaja ana ajukan..Kenapa ust ? “ Baiklah, jika dia menolak atau mengkritik, maka inilah tahap penerimaannya pada agama..maksudnya, ada perkara di dalam agama yang diterimai dan ada yang tidak..mana mungkin wanita yang tidak faham agama mahu mendidik anak-anak kita dengan agama juga..jadi, jika dia menolak ( poligami ) , ya udah..antum cari orang lain aja..bukanlah maksud ana mau poligami..tapi, mau tahu penerimaanya pada agama..tapi, kalau ada rezeki, InsyaAllah..ambil aja “ gurau Ust dengan kami.


" carilah wanita yang lebih muda..elakkan yang sebaya atau lebih tua. " kenapa Ust ? " biasanya dari sudut psikologi, jika wanita itu tua dari antum, dia akan terasa lebih hebat sedikit..tidak mahu dibimbing..payah mendengar nasihat..berbanding yang lebih muda..dia akan rasa dia perlu dibimbing..apatah lagi tua dari antum dan mempunyai pengalaman yang hebat, pengajian yang hebat, kerja..dan lain-lain." " Ust, bagaimana kalau dia tua dari kita, tapi dia orang yang faham agama, berakhlak..? " Oooo..itu nggak apa-apa, jika dia benar-benar faham agama, tidak timbul rasa mahu meninggi diri dengan umur yang berbeza atau pengalaman yang hebat,,dia terasa dia perlu dibimbing juga."


“ kenapa ramai orang rasa sulit untuk menikah ? sebabnya mereka sering disusahkan dengan berfikir masalah kewangan..tiada lagi kerjaan tetap..tidak habis belajar lagi dan sebagainya..padahal, berapa ramai orang yang menikah diwaktu belajar ( kampus ), bisa aja habiskan pengajian dengan baik..bahkan lebih awal dari orang yang mahu menunggu nikah selepas selesai kuliah..kalau kamu mahu nunggu kerjaan tetap, apa antum bisa yakini dapat kerjaan tetap, maka terus bisa nikah? Ngggak jugak kan..yakinlah pada Allah. Bukan bermakna tidak bekerja untuk mencari kewangan nikah...tapi, jangan sampai perkara-perkara itu jadi factor kesukaran menyegerakan nikah..”


“ kita merasai pelbagai masalah..sebab belum nikah..ketika itu, kita hanya fikir diri sendiri..padahal, nikahlah tempat sama-sama bisa berkongsi..berbincang..bahkan Nabi bersabda : Nikahlah, kamu akan menjadi kaya..maksudnya, pelbagai barakah dan bantuan Allah akan turun dengan hasil nikah..jadinya, jangan rumitkan..siapa yang bersungguh-sungguh mahu mengikut sunnah, menjaga nafsu…insyaAllah , Allah yang akan bantu urusan nikahnya”..


“ ana berdoa pada Allah agar mudahkan urusan nikah..Alhamdulillah, makbul..nikah ana tidak berlaku percampuran lelaki dan wanita..murah maharnya..senang sekali..isteri orang yang cukup memahami..”Jadi, antum segera ya, bisa kaya nanti “ kata Ust sambil tersenyum..” Sabar-sabar.


Pulang ke rumah, barulah saya terfikir..mungkinkah ini idea musuh Islam. Ajar pemuda-pemuda Islam dengan fikiran nikah itu susah. Perlu ada pekerjaan tetap dulu, habis belajar dulu ( agak2 bila habis?), bagi wang cukup untuk kegunaan selepas nikah nanti dan sebagainya. Akhirnya, hasil penelitian saya, mungkin masalah couple, zina, berseronok-seronok dengan wanita baik di kampus atau luarnya, salah satunya berpunca dari fahaman rumitnya mahu menikah. Perlu ada itu dan ini dulu. ( Maaf, bukan saya maksudkan nikahlah di waktu kuliah, itu tergantung atas individu ). Lebih baik menikah daripada tidak menikah tapi hidup sudah macam orang menikah !


Ok Ust, terima kasih ya atas peringatan-peringatan mahal ini. InsyaAllah, saya akan contohi apa yang termampu.

2 ulasan:

afiqsaleh berkata...

salam ukhwah & ziarah,

amat terkesan pandangan ustaz Nasihin, jelas sekali mempamerkan prinsipnya agar memelihara diri kita daripada kemaksiatan dengan jalan pernikahan diawal usia, saya amat berpegang dan bersepakat dengan pandangan itu.

liku hidup beliau melalui jalan kepayahan untuk menemui alam pernikahan juga memberi banyak pengajaran. saya kagum keberaniannya!

moga ust nasihin dirahmati ALLAH sepanjang perjuangannya meluaskan bidang ilmu di jawa barat.

p/s: terasa mahu mencari "wanita seberang sebagai calon serikandi"..hihi

pg2u berkata...

Salam Tuan ,
Menarik artikel ni.Wanita di indonesia dan di pattani ramai yang solehah.Carilah mereka.Sebab mereka orang susah so mereka tak banyak 'cegkadak'.Wanita di Malaysia,al-maklumlah pelajarannya tinggi dan perasan diri hebat,so selalu nak 'bertekak'.Media di Malaysia banyak mempengaruhi wanita Malaysia.