Sabtu, 10 Januari 2009

Jasad Kalian Hancur, Roh Perjuangan Tetap Utuh ! (Siri Ke-2)

Sambungan biografi ringkas para syahidah Amaliyyah Al-Istisyhadiyyah…

6) As-Syahidah Hanadi Taiseer Jaradat

Umur : 29 tahun.
Asal : Jenin.
Kerjaya : Pengacara.
Tempat: Jenin.
Tarikh Amaliyyah : 04 Okt 2003.
Sasaran : Warga Yahudi di sebuah restoran.
Tempat : Haifa, Israel
Hasil : 21 orang Yahudi terbunuh dan 50 cedera.

Hanadi Tayseer Abdul Malek Jaradat ( هنادي تيسير عبدالمالك جردات ) dilahirkan pada 22 Sept 1975 dan meninggal dunia pada 04 Okt 2003. Beliau adalah seorang pengebom bunuh diri (baca: Amaliyyah Istisyhadiyyah) yang berasal dari Jenin, Palestin. Beliau melakukan aksi pengeboman pada 04 Okt 2003 di restoran Maxim, Bandar Haifa, Israel. Hasil operasi yang dilakukan oleh Hanadi berjaya membunuh 21 orang Yahudi dan mencederakan 50 yang lain. Hanadi merupakan muslimah ke-2 yang berjaya direkrut oleh Harakah Jihad Islami, Palestin untuk melakukan Amaliyyah ini. Sebelum operasi tersebut, Hanadi begitu teruji dengan kematian tunangnya, adiknya, Fadi, 25 dan sepupunya, Salah, 34 yang dibunuh oleh Angkatan Pertahanan Israel dalam satu penyerbuan di Jenin pada Jun 2004.

Hanadi melakukan operasi syahid melalui Brigades Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Menurut keluarganya, Hanadi tidak memaklumkan kepada sesiapapun kemana dia pergi pada hari itu dan mereka beranggapan beliau ke pejabat undang-undang tempat dia bekerja. Operasi beliau dipermudahkan oleh Allah.Dengan tubuhnya yang dipasang bom, beliau dengan mudah melintasi pengawal keselamatan di restoran tersebut tanpa diragui sedikitpun oleh mereka.7) As-Syahidah Reem Soleh Ar-Riyashi

Umur : 22 tahun.
Asal : Daerah Zaitun, Bandar Ghazzah.
Kerjaya : Mahasiswi (jurusan Sains)
Tarikh Amaliyyah : 14 Januari 2004 (Rabu)
Sasaran : Pos Tentera
Tempat : Erez, yang terletak antara Israel dan Jalur Ghazzah.
Hasil : 4 tentera Yahudi terbunuh dan lebih 10 cedera.
Kata-Kata : “Demi Allah, kalian boleh sahaja meremukkan tulang belulangku, memotong-motong tubuhku serta mampu mencincang-cincangnya. Tetapi kalian tidak akan pernah boleh mengubah agamaku dan mengubah panji perjuanganku. Ingatlah selalu ucapanku. Aku selalu mengatakan kepada diriku, “ wahai diri ! jadilah kamu sebagai penentang Zionis yang memilki rasa dengki abadi sebagai musuh agamamu. Jadikanlah setiap titis darahmu sebagai penghantar dirimu menuju syurga yang kekal abadi”.

Reem melakukan operasi syahid melalui melalui Brigades As-Syahid Izzuddin Al-Qassam iaitu sayap ketenteraan HAMAS.

Ikuti secebis kisah Reem Ar-Riyashi dalam kehidupannya dan detik-detik akhir sebelum operasi:

Reem adalah seorang ibu muda yang telah mempunyai 2 orang anak. Anaknya yang pertama, Dhuha, kurang dari 3 tahun dan Muhammad, 1 tahun setengah, hasil perkahwinan beliau dengan Ziyad ‘Awwad, 27. Setiap orang yang mengenali Reem, pasti akan mengatakan, “Reem adalah sosok pemberani yang sangat luar biasa”. Bahkan ketika beliau diberitakan syahid, sepupu perempuannya berkata kepada wartawan, “berita aksi syahid yang dilakukan oleh Reem merupakan sebuah kejutan besar dan tidak pernah diduga sebelumnya oleh pihak keluarga. Padahal, seminggu sebelum itu, ia bersilaturrahmi ke tempat saya. Sepertinya kunjungan itu sebagai tanda perpisahan dengan kami. Tetapi dalam kesempatan itu, tidak ada tanda perubahan pada dirinya. Ia tidak membicarakan tentang aksi bom syahid yang akan dilakukannya kepada sesiapa pun…”

Reem pernah bercita-cita untuk melanjutkan pengajian di bidang arkitektual saat melanjutkan pengajian nanti. Namun, hasratnya untuk ke perguruan tinggi tidak dapat diteruskan kerana pernikahan. Beliau adalah pelajar yang cerdik dengan prestasi yang cemerlang, padahal saat itu beliau mengambil jurusan Sains. Memang dia dikenali sebagai wanita yang sangat tinggi tekad, berani bagaikan prajurit, berjiwa keras dan sukakan tentangan. Reem hidup dalam keluarga yang taat dalam beragama dan dikenali sebagai keluarga yang mudah bergaul dengan sesiapa sahaja.

Reem : Ibu kepada 2 anak dan isteri kepada suami.

Sangat mengkagumkan ! Bagaimana seorang ibu sanggup berkorban dan meninggalkan anak-anak? Bagimana dengan suami? Bersetujukah dia? Ya, inilah kelebihan Allah kepada Reem. Beliau juga memikirkan anak-anak dan suami sebagaimana para akhawat lain. Namun, kecintaan kepada agamanya diletakkan sebagai perkara yang paling aula (utama). Ummahnya sedang derita dan memerlukan pembelaan. Tindakannya mengejutkan seluruh dunia Arab. Jauh dari kebiasaan. Aksinya dilakukan saat dirinya adalah ibu kepada 2 anak yang masih kecil.

Reem adalah seorang isteri yang taat pada suaminya dan memiliki komitmen yang tinggi. Beliau memohon izin dari suaminya terlebih dahulu untuk melakukan operasi. Izin adalah syarat yang telah ditetapkan oleh Brigade As-Syahid Izzuddin Al-Qassam sebelum seseorang melakukan operasi. Reema tidak terlalu sulit untuk mendapatkan izin suaminya, Ziyad. Dia menyambut baik hasrat isterinya itu. Bahkan, Ziyad turut serta dalam mengordinasikan tugas yang akan dilakukan oleh sang isteri pada pagi Rabu tersebut.

Ziyadlah yang menghantar isterinya ke pos perbatasan militer Israel di Irez. Pos itu merupakan pos pemeriksaan ribuan pekerja Palestin yang hendak melintasi perbatasan menuju wilayah yang diduduki Israel sejak 1948. Ziyad sempat tinggal sejenak berhampiran pos pemeriksaan untuk memastikan bunyi ledakan bom yang akan diledakkan oleh isterinya. Ia merasa tenang saat mendengar suara ledakan tersebut. Jasad Reem hancur berkeping-keping bersama ledakan bom yang diikat di tubuhnya.

Aksi Sangat Sulit

Untuk menghadapi aksi bom syahid wanita, Israel menggunakan strategi khusus iaitu salah satunya dengan menyebar tentera perempuan Israel yang berpakaian biasa. Para tentera perempuan itu akan memakai pakaian sebagaimana wanita Arab Palestin. Seorang anggota pejabat Kementerian Luar Israel menegaskan, “mulai sekarang, Israel tidak akan penah bermain-main dalam memperlakukan para wanita Palestin. Mereka akan kita perlakukan sebagaimana kita perlakukan lelaki-lelaki Palestin. Jangan harap ada lagi perlakuan khusus terhadap wanita Palestin. Mereka semuanya sama sahaja”.

Menurut seorang pemimpin HAMAS ketika diwawancara oleh akhbar Jordan, As-Sabil, “ aksi ini sangat sulit untuk dilakukan bila melihat tempat yang akan menjadi sasaran ledakannya. Kerana tempat-tempat yang menjadi sasaran itu dikelilingi oleh benteng dan dijaga oleh ratusan tentera penjajah. Namun, para ahli strategi HAMAS berhasil mengelabui inteligen Israel sehingga HAMAS boleh memberikan pelajaran yang tidak dapat mereka lupakan untuk selama-lamanya. Semuanya berkat pertolongan Allah dan perancangn strategi yang matang serta terperici”.

Lebih lanjut, salah seorang pemimpin Brigade Al-Qassam mengatakn, “Reema mengenakan ikat pinggang yang telah dilengkapi bahan peledak berkekuatan tinggi yang memenuhi pinggang hingga betisnya. Ia berjalan dengan menggunakan tongkat. Wanita ini boleh melewati alat pengesan yang biasa digunakan oleh tentera untuk memeriksa pekerja dan orang-orang yang akan masuk ke wilayah yang diduduki Israel. Langkah-langkah yang digunakannya juga sangat cerdik hingga boleh mengelabui mata tentera Israel dan tidak dapat mengesan bom yang diikatkan ke tubuhnya”.

Ketika Reema sampai ke pos pemeriksaan, ia langsung memberitahu kepada tentera Israel yang akan melakukan pemeriksaan, bahawa tulang kakinya patah sehingga harus memakai pen platinum. Ia menjelaskan bahawa pen platinum ini akan membunyikan alarm bila dia melewati alat pengesan nanti. Para tentera menerima alasannya sehingga mereka tidak memasukkan Reema melalui kawasan alat pengesan yang mampu mengesan bom tersebut. Sebagai gantinya, Reema diminta masuk ke ruang pemeriksaan utama untuk diperiksa lebih lanjut dan memastikan bahawa tidak ada bahan lain ditubuhnya selain platinum sahaja.

Reema pun dibawa ke ruang pemeriksaan utama. Ketika team pakar bahan peledak Israel mahu melakukan pemeriksaan kepadanya, saat itulah Reem meledakkan bom dipinggangnya sehingga berjaya menewaskan 4 Zionis dan mencederakan lebih 10 yang lain. Ketika Ziyad diwawancara oleh wartawan Al-Jazeerah, Saudi Arabia, beliau menjelaskan mengapa Reem sanggup mengambil tindakan sedemikian, “ Reema merasa miris dengan tindakan jenayah serta pembantaian yang terjadi selama penjajahan Israel ke atas Palestin berlangsung. Bahkan, dia melihat sendiri dengan mata kepalanya berbagai pembunuhan, tercabik-cabik anggota tubuh para syuhada’, penghancuran rumah-rumah di kawasan Rafah dan Jenin dan perataan dengan tanah berbagai bangunan bersejarah di Kota Nablus. Reema sangat berdukacita akan kondisi Masjid Al-Aqsa yang semakin tidak berdaya dan ternoda. Sehingga ia bertahan pada pendirian awalnya untuk tetap memilih aksi bom syahid sebagai jalan untuk meraih syahid. Reema pernah mengatakan berkaitan dengan keputusan tersebut: “ Saya lahir dan tumbuh ditengah-tengah keluarga yang penuh dengan nilai-nilai keimanan. Oleh kerana itu, kita harus meraih syahid. Kerana dengan syahid itulah kita akan kembali memiliki harga diri”.

Menurut Sheikh Zulkhairi, pensyarah dari Palestin yang berkhidmat di Indonesia, Reem Ar-Raiyashi telah berkali-kali menemui HAMAS meminta izin untuk melakukan operasi ini sehinggalah beliau nekad untuk bertemu As-Syahid Sheikh Ahmad Yasin, Amir HAMAS ketika itu dan memohon izin darinya. Kata beliau, “ya Sheikh, tolong izinkan aku melakukan Amaliyyah Istisyhadiyyah. Kata Sheikh , “ setakat ini masih belum ada pengebom syahid dikalangan Muslimat. Kami hanya meminta golongan Muslimat bertugas mendidik anak-anak Palestin. Rim terus berkeras, “Ya Sheikh, kalau kamu tidak mengizinkan aku, aku akan pergi ke Harakah lain bagi memastikan aku boleh melakukan aksi ini. Akhirnya, atas kesungguhannya, Sheikh Yasin membenarkan.

Sheikh Ahmad Yasin juga menyatakan, “ inilah kali pertama HAMAS menggunakan wanita sebagai pelaksana aksi bom syahid untuk melawan Zionis Israel. Tentunya ini sebuah perkembangan baru sebagai bentuk perlawanan untuk melawan musuh.” Tambah Sheikh lagi, “ penyertaan wanita dalam hal ini adalah pengecualian. Namun, jihad memerintahkan keterlibatan seluruh kaum muslimin iaitu lelaki mahupun perempuan. Hal ini akan dibuktikan dengan berlanjutnya perlawanan hingga musuh-musuh kita keluar dari negeri dan tanah air kita ini”.

Selepas kejadian, Israel terus mendakwa bahawa Sheikh Yasinlah sebagai aktor intelektual disebalik aksi syahid wanita ini. Timbalan Menteri Pertahanan Israel, Zeef Bwemer mengatakan, “ kami telah memutuskan untuk membunuhnya (Sheikh Yasin).Tempat yang paling baik untuknya adalah bersembunyi dibalik tanah (kubur) sahaja agar ia tidak boleh lagi membezakan mana malam dan mana siang”. Sheikh Yasin akhirnya dibedil Apache tahun 2004 yang lalu.

Reem Soleh Ar-Riyashi gugur sebagai syahidah ke-7 Palestin yang melakukan Amaliyyah, namun beliau adalah muslimah pertama yang berjaya direkrut oleh HAMAS dan saat ini HAMAS mempunyai ratusan muslimat yang bersedia melakukan aksi syahid ini bagi mengikuti jejak Ar-Riyashi.

Antara Kata-Katanya

“Saya tetap akan akan melakukan aksi ini walaupun saya memiliki 2 orang anak yang masih kecil. Kedua anak saya merupakan kurniaan Allah. Saya sangat mencintai keduanya dengan kecintaan yang sangat besar. Kecintaan saya kepada keduanya tidak ada yang mengetahui kecuali Allah semata-mata. Namun, kecintaan saya untuk bertemu Allah lebih kuat. Kini saya harus memesan anak saya tersebut kepada Pemiliknya. Saya yakin Allah tidak akan menyia-nyiakan amanah itu. Saya tahu, penjagaan yang selama ini saya lakukan akan digantikan dengan penjagaan Ilahi”.

Untuk kaum Muslimin, Reem berpesan, “ saudara-sauadaraku yang kerana Allah kita bersaudara, jika Allah memberi kemuliaan dengan terlaksananya cita-citaku ini, maka aku berharap kepada anda semua untuk menyerahkan anak-anakku kepada keluarga yang selalu berzikir dan taat kepada Allah. Sehingga mereka boleh menanamkan nilai-nilai agama dan keimanan dalam diri anak-anak saya. Daftarkan kedua-duanya ditempat menghafaz Al-Qur’an dan sekolah Islam. Didik dan besarkanlah keduanya dengan pendidikan dan bimbingan yang Islami. Ketahuilah bahawa, kedua anak itu adalah amanah yang ada pada bahu kalian. Kalian kelak akan ditanya tentang keduanya pada saat Hari Qiamat”.

Lebih lanjut, Reema turut mengakui aksinya itu sudah diusahakan sejak di bangku sekolah lagi. “ Saya mulai berusaha dan mengerahkan segala usaha untuk boleh melakukan aksi bom syahid ini sejak saya di kelas dua SLTP. Setiap hari saya terus menerus mencari orang yang mahu memenuhi permintaan saya atau mahu membantu saya untuk apa sahaja. Demi Allah, pencarian saya ini memakan waktu bertahun-tahun, namun saya tidak pernah jemu sesaat pun atau harus mundur dari cita-cita pertama saya. Susah sekali bagi saya untuk menemukan orang yang mahu menyambut keinginan saya untuk meraih kesyahidan. Sudah berapa kali saya bermimpi dan berharap dapat melakukan aksi bom syahid di dalam wilayah pendudukan Israel, namun masih juga belum membuahkan hasil. Sudah berapa kali saya berharap boleh memberikan diri saya untuk Allah”.

Jasadnya Hancur, Perjuangannya Diteruskan

Dr.Jum’ah As-Saqa, kepala urusan Hospital As-Syifa menjelaskan, pada jam enam petang, Rabu, 14 Januari 2004, kementerian kesihatan Palestin menerima jasad syahidah Reem yang tersimpan didalam sebuah kantung plastic hitam. Jasad tersebut sudah tidak utuh kerana terkoyak-koyak akibat bol yang diledakkannya. Tidak ada tanda-tanda yang menunjukkan bahawa potongan daging tersebut adalah milik Reema kecuali hanya dari kulit kepala dan rambutnya yang berhasil diidentifikasi.

Dr. As-Saqa menegaskan kembali bahawa jasad yang sudah hancur tersebut dibawa ke Hospital As-Syifa dengan menggunakan ambulan Palestin. Pemandangan yang ada sangat mengerikan sekali. Setiap potongan daging itu tidak lebih dari lima sehingga sepuluh sentimeter panjangnya. Lengannya remuk dan terbahagi menjadi beberapa potongan kecil. “ Tidak mungkin bagi kita untuk menyatukan kembali bahagian-bahagian tubuh Reema. Baru kali ini rumah sakit menerima jasad orang yang melakukan aksi bom syahid dengan kondisi sedemikian. Belum pernah saya melihat kondisi seperti itu sejak meletusnya intifadhah dan beberapa kali pembantaian yang dilakukan penjajah”.

Khamis, 15 Januari 2004, jam 3.50 petang, para pelawat menghantar jenazah Reema yang sudah hancur ke tempat peristirehatan yang terakhir. Ribuan umat Islam mengiringi jenazahnya bermula dari Hospital As-Syifa, Ghazzah terus ke Masjid Al-Umri. Setelah selesai solat jenazah, rombongan langsung menuju ke komplek pemakaman Sheikh Ridhwan. Sepanjang perjalanan, mereka meneriakkan ‘yel-yel’ iaitu laungan menentang aksi ganas Israel yang terus menerus menzalimi rakyat Palestin di Tebing Barat dan Jalur Ghazzah. Mereka menegaskan kembali bahawa mereka tidak akan pernah berhenti untuk mengadakan perlawanan sehinggalah Israel keluar dan pemukiman Yahudi lenyap dari bumi Palestin.
Disisi lain, seorang saksi mata mengatakan bahawa beberapa kelompok gerakan perlawanan Palestin melepaskan 3 buah roket jarak dekat ke pemukiman Yahudi di Kafr Druom, sebelah timur Dier Balah. Setelah aksi tersebut, tentera Israel langsung masuk ke wilayah pemukiman Palestin dan menyerang wilayah tersebut.

Aksi bom syahid Reema yang saat itu baru berumur 22 tahun merupakan aksi yang sangat unik dan berbeza dari sebelumnya. Antaranya adalah kerana ia seorang wanita yang telah menikah dan mempunyai 2 orang anak yang masih kecil, aksinya sangat teratur rapi ditempat yang sangat bahaya yang dilalui oleh pekerja-pekerja Palestin, namun seorang rakyat Palestin pun tidak terbunuh dalam aksi itu dan HAMAS sendiri begitu sukar untuk survey kawasan target ini. Alhamdulillah, kini Reema telah kembali menghadap Allah dengan jalan yang paling mulia seperti yang diidamkannya, Ia membuktikan bahawa Islam meletakkan wanita ditempat yang wajar dari sudut persamaan dengan kaum lelaki iaitu persamaan dalam membela Aqidah, kehormatan dan memperoleh syahid.

8) As-Syahidah Zainab Abu Salem

Umur :18 tahun.
Kerjaya : Pelajar
Tarikh Amaliyyah : 22 Sept 2004.
Sasaran : Tentera Israel di sempadan.
Tempat : Hentian Pejalan Kaki (tempat teksi), sempadan Israel, Jerusalem.
Hasil : 02 Polis Israel jaga sempadan terbunuh dan 17 cedera.

Zainab menjadi wanita ke 8 dalam melakukan operasi syahid ini sebagai usaha untuk membebaskan Palestin. Ketika itu, perkampungannya mula dimasuki oleh penjajah Israel. Mereka sekeluarga akhirnya meninggalkan kampung menuju kem pelarian Askar di West Bank berhampiran Kota Nablus kerana beranggapan kediaman mereka akan doroboh oleh jentolak Israel.Menurut adik Zainab, Tariq, 12, “saya tidak tahu apa yang terjadi. Jelas Tariq yang saat itu merasa tidak percaya dengan kematian kakaknya itu. “Saya tidak tahu dimana dia. Dia tiada di rumah”. Keluarganya juga mengaku tidak mengetahui perancangannya itu. Saat itu, bapa Zainab, Ali, yang baru sahaja keluar dari hospital kerana baru sembuh dari pembedahan membuka saluran darah yang tersumbat, jatuh dan dibawa kerumah sakit setelah mendengar kematian anak perempuannya. Ibunya juga turut pengsan dan dibawa ke rumah sakit tempatan.

Menurut saudara Zainab pula, beliau mengakui bahawa As-Syahidah ini baru sahaja lulus dari Sekolah Menengah Atas dan telah lulus ujian untuk masuk ke university yang dia mahukan. Bapa saudaranya, Mustafa Shinawi, 55, ketika memberi komentar tentang Zainab, beliau menyebut, “penindasan ada dimana-mana. Setiap orang Palestin mempunyai cara masing-masing untuk menyatakan bantahan terhadap Israel”.

9) As-Syahidah Merfat Mas’ud

Umur :18 tahun.
Asal : Beit Hanoun.
Kerjaya : Mahasiswi.
Tempat : Islamic University of Gaza.
Tarikh Amaliyyah : 06 November 2006.
Sasaran : Sejumlah tentera Israel yang ingin menggeledah rumah rakyat Palestin.
Tempat : Sebuah jalan di Beit Hanoun.
Hasil : Seorang tentera Israel mati dan beberapa orang cedera.

Dua hari setelah tentera Israel menembak sekumpulan ibu-ibu Palestin yang ingin menuju ke Masjid Beit Hanoun yang mengorbankan 2 orang ibu, Mirfat nekad untuk melakukan pembalasan. Dengan mengikat bahan peledak dipinggangnya, Merfat menuju ke sebuah pos pemeriksaan tentera Israel dan meledakkan bom tersebut sehingga berjaya membunuh seorang tentera Israel dan mencederakan beberapa yang lain.

6 bulan sebelum operasi Merfat, Israel telah menceroboh masuk ke Beit Hanoun di utara Ghazzah dan membunuh lebih 50 rakyat Palestin, kebanyakannya anak-anak kecil dan ibu-ibu. Di dalam rakaman tape video sebelum operasi, Merfat yang dirakam sedang memegang Al-Qur’an dan M-16 sambil tersenyum menucapkan, “I love you very much, but I love Palestin and God more”. Beliau turut memohon kemaafan daripada ibu bapanya sambil menyatakan niatnya untuk mati memerangi Israel.

Merfat melakukan operasi syahid melalui Briged Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Tape video rakaman ucapan Merfat disiarkan oleh Jihad Islami selepas kejadian. Merfat menjadi muslimah ke-9 melakukan operasi syahid ini.

Mirfat Mas'ud, Syahidah Beit Hanoun: Berbuka Puasa di Syurga

“ Aku siapkan makanan untuk berbuka puasa sambil menunggu kepulangannya dari kampus. Hari ini dia berpuasa, tapi ternyata dia ingin berbuka puasa disyurga…” demikian potongan kalimah luar biasa yang keluar dari seorang ibu kepada gadis Beit Hanoun, iaitu As-Syahidah Mirfat Mas’ud. Usianya baru menjangkau 18 tahun. Namanya menjadi buah mulut rakyat Palestin dan muslimin dunia yang mengikuti perjuangan Muslim Beit Hanoun ketika (Beit Hanoun) di bom oleh tentera Israel. Mirfat adalah gadis pelaku aksi syahid di Hari Isnin minggu itu.

Didalam surat wasiat yang ditulisnya sebelum melakukan aksi syahid tersebut, ia menyerukan bangsanya untuk tetap melakukan perlawanan. Katanya, “ wahai bangsaku yang selalu berada dalam kondisi berjaga, tetaplah diatas jalan ini. Jalan perlawanan. Peliharalah janjimu untuk darah para syuhada’ . Hari ini aku keluar melakukan aksi syahid untuk membalas semua yang pernah dilakukan penjajah Zionis Israel dalam bentuk pembantaian, agar aksi ini menjadikan jasad-jasad kita sebagai api yang membakar habis penjajah yang bengis.”

Dirumahnya yang sederhana iaitu di kem pelarian Jabalya, utara Ghazzah, sejumlah kaum muslimah masih terus menerus berdatangan bertemu dengan sang ibu yang membahagi-bahagikan kuih tanda kesyukurannya kepada Allah s.w.t atas aksi syahid puterinya. Aksi syahid itu dianggap sebagai aksi heroic yang spektakuler bagi Muslimah Beit Hanoun setelah pembantaian Israel yang tidak putus dialami oleh penduduk Beit Hanoun sejak bulan Jun lalu hingga memakan korban seramai 400 orang awam Palestin.

Meskipun berupaya menyampaikan kesyukuran atas aksi puterinya, namun sang ibu, Ummu Alaa tidak boleh juga membendung air matanya. Ia mengatakan, “ ia tidak memberitahuku bahaw ia akan melakukan aksi syahid. Ia hanya sering membicarakan hal itu padaku. Ia juga sering menegaskan bahawa dirinya kelak akan menjadi bahagian dari pasukan syahid untuk membalas darah anak-anak, kaum wanita yang menjadi korban keganasan Israel”.Ummu Alaa melanjutkan lagi, “kami tadinya mengira ia berjenaka pada minggu lalu saat ia mengatakan agar aku meredhoi dirinya. Aku pun berjenaka kepadanya dan aku katakan aku tidak redho kepadanya .Tapi setelah itu, ia menangis dan sampai kemudian aku peluk dan aku katakan “Allah yang redho kepadamu. Redho dari Tuhanku berarti juga redho dari hatiku…”Begitulah indahnya.

Kini, masih dengan air mata berderai, Ummi Alaa mengatakan, “aku redho kepadamu wahai buah cintaku Mirfat. Aku redho sebanyak jumlah daun pohon dan sebanyak jumlah manusia yang pernah hidup didunia ini. Mirfat Mas’ud menurut sejumlah saksi mata, meledakkan bom yang melilit tubuhnya di antara sejumlah pasukan militer Israel yang ingin merangsek ke sebuah rumah milik Abu Mamduh disalah satu jalan di Beit Hanoun. “Mirfat mengenakan jilbab dengan penutup muka (niqob). Ia maju kesejumlah tentera Israel yang berjumlah sekitar 7 sehingga 10 orang. Pasukan Israel lalu memintanya menanggalkan penutup mukanya. Tapi kemudian ia berjalan dan meledakkan diri dintara pasukan Israel itu. Menurut laporan pihak Israel, tidak ada pasukan Israel yang maut, Tetapi sejumlah tentera dimaklumkan luka parah dengan aksi berani Mirfat itu. Wallahua’lam.

“Ia ingin berbuka puasa disyurga…,”ujar sang ibu.

10) As-Syahidah Fatimah Umar Mahmud An-Najar (Ummu Muhammad)

Umur :57 tahun.
Asal : Bandar Jabalya.
Kerjaya : Aktivis perjuangan Muslimah Palestin.
Tarikh Amaliyyah : 23 November 2006.
Tempat : Ghazzah.
Hasil : 5 tentera Israel cedera.

Beliau juga dikenali oleh masyarakat dengan panggilan Ummu Muhammad, seorang wanita tua yang sentiasa berada dibarisan hadapan dalam demonstrasi-demonstrasi dihadapan tentera Israel bersama muslimah Palestin. Melihat nasib bangsanya yang ditindas, Ummu Muhammad berikrar untuk mengorbankan dirinya demi kemerdekaan Palestin. Umurnya yang tua tidak menjadi penghalang. Bahkan umum mengetahui, beliau adalah ibu kepada 9 orang anak dan nenek kepada 41 orang cucu.

As-Syahidah Fatimah dikenal sebagai wanita yang sanggup mengetuai muslimah-muslimah Palestin yang lain, membentuk pasukan perisai manusia bagi menyelamatkan beberapa Muslimin Palestin yang terperangkap didalam masjid Beit Hanoun. Mereka tidak boleh keluar kerana diserang oleh peluru-peluru tentera Israel yang telah mengepung mereka pada 3 Nov 2006. Kezaliman yang menimpa umat Islam Palestin mengundang kepada operasi syahid Fatimah yang dilakukannya tanggal 23 Nov 2006.Ketika itu, Ummu Muhammad ini telah mendekati satu kelompok tentera Israel di Ghazzah dan meledakkan bom yang dipasang dipinggangnya sehingga berjaya mencederakan 5 tentera Israel. 2 bulan sebelum kejadian, Israel telah menyerang Ghazzah dan membunuh 19 rakyat Palestin yang terdiri dikalangan kaum wanita dan anak-anak kecil.

Ummu Muhammad melakukan operasi syahid melalui Briged As-Syahid Izzuddin Al-Qassam iaitu sayap ketenteraan HAMAS. Kini, beliau dikenang sebagai ibu dan nenek berumur 57 yang sungguh tinggi pengorbanan yang berjaya dimunculkan oleh HAMAS selepas Reem Soleh Ar-Riyashi.

Penulis: Alhamdulillah,saya bersyukur kepada Allah kerana dapat menghabiskan sambungan biografi ringkas para syahidah Amaliyyah Al-Istisyahdiyyah ini untuk dikongsi dengan teman-teman. Ambillah dari mereka ini segala kesungguhan, pengorbanan, keyakinan, keazaman, istiqamah, keberanian, kecekalan, sensitivity terhadap Islam, qudwah yang baik dan sebagainya untuk dijadikan inspirasi atau motivasi untuk kita terus melangkah melaksanakan dakwah dan tarbiah didalam perjuangan dibumi Malaysia,InsyaAllah. Terima kasih yang tidak terhingga saya tujukan khas buat teman-teman yang membantu menterjemahkan artikel ini dari B.I ke B.M.

Sumber rujukan :
Buku Mozaik Syuhada’ Ikhwan Muslimin-Prof Dr.Yusuf Al-Wai’y- Pustaka Fitrah Rabbani, Bandung, Indonesia.
http://truesite.multiply.com/journal
http://id.wikipedia.org/wiki/Hanadi_Jaradat
http://aztlan.net/women_martyrs.htm
http://www.scribd.com/doc/4816742/Ayat-AlAkhras-JihadMagz-2-116118
http://www.ynetnews.com/articles/0,7340,L-3389149,00.html

Catatan: Maklumat ini diambil dari pelbagai sumber internet. Bahkan ada sumber-sumber ini dipetik dari media Israel. Saya mohon, jika kalian ada melihat kesalahan dalam maklumat yang diberikan ini, tolong maklum segera agar tidak terjadi kesalahan fakta khasnya kepada para mujahidah yang telah gugur ini. Syukran Kathira.

1 ulasan:

Mazlum Syahid berkata...



https://drive.google.com/file/d/0B6ut4qmVOTGWMkJvbFpZejBQZWM/view?usp=drivesdk


Salam


Kepada:

 

Redaksi para akademik


Per: Beberapa Hadis Sahih Bukhari dan Muslim yang Disembunyikan


Bagi tujuan kajian dan renungan. Diambil dari: almawaddah. info

Selamat hari raya, maaf zahir dan batin. 


Daripada Pencinta Islam rahmatan lil Alamin wa afwan.