Khamis, 20 Ogos 2009

Ciri-Ciri Terroris Ala Amerika

Kegilaan memburu individu-individu atau kelompok-kelompok yang didakwa terlibat dengan kegiatan terrorisme di Indonesia semakin hari semakin hebat digerakkan. Sejak 17 Julai 2009 sehinggalah hari ini, media massa tidak henti-henti membuat ulasan mengenai isu pengeboman hotel J.W.Marriot dan Ritz Carlton di Jakarta, melaporkan perkembangan terkini hasil siasatan pihak polisi, tangkapan-tangkapan yang berjaya dilakukan, individu-individu tersangka dalang pengeboman dan sebagainya.


Bahkan kelmarin, sebuah rombongan jama’ah tabligh juga ditahan gara-gara penampilan mereka yang berkopiah, berjubah, berjanggut dan menginap disebuah masjid di Indonesia.


Yang anehnya, ketika Amerika, Australia, Britain, bahkan Israel sebagai pihak dibelakang layar dan Negara-negara kuffar begitu serius ingin membendung kegiatan keganasan dan menumpaskan semaksima mungkin mana-mana individu yang dikatakan terlibat dengan terorisme, wajah-wajah dan sosok tubuh individu-individu yang ditahan pastinya terkait dengan hal-hal berikut :

1) Berkopiah atau berserban.

2) Berjubah.

3) Berjanggut atau berjambang tebal.

4) Isteri-isteri berjilbab (tudung) labuh dan sering berwarna hitam atau agak gelap.

5) Kebanyakan isteri-isteri individu ini bercadar (berpurdah).

6) Anak-anak berpakaian menutup aurat, berkopiah, bertudung labuh.

7) Anak-anak berpendidikan agama yang baik, bahkan ramai yang menetap di mana-mana pesantren (pondok).

8) Kebiasaannya individu yang ditahan adalah mereka yang berstatus ustaz, imam masjid, dihormati dan disegani masyarakat dan sentiasa dijadikan tempat rujukan.

9) Kebiasaannya individu yang ditahan adalah lepasan pengajian Islam dari mana-mana pesantren di Indonesia atau Timur Tengah.

10) Kebiasaannya individu yang ditahan adalah mereka yang pernah berjihad di Afghanistan ( era penjajahan Soviet Union-komunis Rusia ), Selatan Thailand (Pattani, Yala, Narathiwat, Songkla dan Setun ), Moro dan Mindanao di Filipina, Ambon dan Maluku di Indonesia dan beberapa tempat lain.


Hasilnya :

1) Ketakutan kepada orang yang berjubah, berkopiah, berserban dan berjanggut menjadi-jadi. Maka takutlah umat Islam (yang memang penakut) untuk mengamalkan ajaran dan syiar agama sendiri.


2) Ketakutan kepada muslimat yang bertudung labuh dan berpurdah juga terjadi. Bimbangnya mereka kemungkinan dibalik jubah labuh tersebut tersembunyi bom dan bahan letupan. Maka, umat Islam ( yang memang penakut dan jahil terhadap agama sendiri ) lebih senang berpakaian ala-ala bertelanjang kerana pakaian itu tidak ditakuti oleh sesiapa dan tidak dicurigai sedikitpun. Orang yang menutup aurat akan terus dipandang Ghuraba’ (asing).


3) Pesantren, tempat-tempat pengajian agama dan lulusan agama dari mana sahaja menjadi ketakutan kepada masyarakat. Akhirnya, menghantar anak-anak ke tempat pendidikan yang dibangunkan oleh kuffar lebih disenangi berbanding menghantar anak untuk memahami Islam.


4) Apa itu JIHAD tidak lagi diketahui dan difahami kerana JIHAD telah diletakkan sama taraf dengan TERRORISME. Maka, untunglah Amerika, Britain, Australia, Israel dan sebagainya yang memerangi umat Islam dipelbagai Negara, kerana umat Islam tidak akan membantu mujahidin berjihad melawan mereka kerana JIHAD itu adalah keganasan. Membantu HAMAS di Palestin adalah keganasan, membantu MILF di Filipina adalah keganasan, membantu Hizbullah di Lubnan adalah keganasan, membantu PULO di Selatan Thailand adalah keganasan. Membantu Taliban di Afghanistan adalah keganasan. Memerangi umat Islam adalah upaya untuk melakukan keamanan dinegara tersebut dari kumpulan-kumpulan terrorisme.


5) Umat Islam bermusuh, curiga, takut, benci dan menyerang saudara seaqidah sendiri yang mendirikan solat, mengeluarkan zakat, berpuasa dibulan Ramadhan bersama dengan mereka sendiri. Anak isteri para tertuduh teroris dihina dan diasingkan begitu dahsyat didalam masyarakat seperti yang terjadi di Indonesia sekarang dan di Malaysia (keatas anak isteri para tahanan ISA).



Kepada saudaraku umat Islam dimana sahaja,

Cukuplah ! Jangan bermusuh dengan saudara seaqidah sendiri disaat tuduhan kepada mereka belum pasti benar. Jangan sampai daging-daging mereka dimakan oleh kita hanya kerana serangkai fitnah yang kemas dan teratur yang direncana oleh para musuh Allah. Jangan mengulas atau membuat apa-apa dakwaan terhadap saudara sendiri jika kita tidak mengetahui kebenarannya. Berhati-hatilah ! Disekeliling kita penuh denga intelijen kuffar yang terus merencana apa sahaja bagi memastikan Islam berjaya dijadikan sasaran permusuhan.


Kepada saudaraku para pemimpin Negara umat Islam,

Cukuplah ! Gunalah akal sebaik mungkin disaat menghadapi isu-isu sebegini. Kita tetap membenci keganasan dimana sahaja baik yang dilakukan oleh kuffar atau umat Islam sendiri. Namun, jangan sampai lidah dan jari kita terlalu mudah mendahului siasatan dengan menunjuk saudara sendiri sebagai dalang keganasan.


Firman Allah s.w.t : Dan kamu akan dapati, manusia yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman adalah orang-orang Yahudi dan orang-orang yang bersama dengan mereka.

( Surah Al-Ma’idah : 82 )

1 ulasan:

Nik M Hafizul berkata...

ustaz fadhuLlah, selamat berpuasa diucapkan.

moga bertambah amalan seharian.

jangan lupa blog saya, hehe