Selasa, 6 Januari 2009

Biografi Ringkas Para Syahidah Amaliyyah Al-Istisyhadiyyah, Palestin (Siri 1)

Dibawah ini adalah sebahagian senarai para syahidah yang melaksanakan Amaliyyah Al-Istisyhadiyyad di bumi jihad, Palestin bagi melakukan pembalasan atas tindakan-tindakan tidak bertamadun bangsa yang pernah mengkhianati nabi-nabi dan membunuh nabi-nabi mereka. Itulah Yahudi yang kini merempat di bumi umat Islam, Palestin dan mengisytiharkan penubuhan negara Israel dari tanah umat Islam yang dirampas dengan persetujuan PBB bermula pada tahun 1948. Operasi-operasi mereka, kini menjadi mimpi ngeri yang menakutkan bangsa penjajah ini. Dengan pelbagai kecanggihan teknologi, mereka memerangi Islam dan ummahnya. Akhirnya, akhawat-akhawat ini bangkit menjadi pembela ummah yang ditindas. Golongan kuffar melabelkan mereka sebagai terrorist, ekstremis, pelampau agama, fanatik, radikal, bahkan menggelar aksi ini sebagai perbuatan ‘bunuh diri’. Bukan sekadar golongan Mustakbirin ini yang melabel mereka, bahkan sebahagian umat Islam terkesan mengiyakan segala dakwaan-dakwaan pihak musuh ini tanpa mempedulikan bahawa disana terdapat puluhan ulama’ yang telah memfatwakan keharusan operasi syahid ini khusus di Palestin sebagai salah satu alternatif jihad. Amaliyyah ini jauh sekali untuk disamakan dengan bunuh diri yang bertitik tolak dari perasaan kecewa dan tidak meyakini taqdir Allah. Adapun Amaliyyah ini bukan aksi kekecewaan, tetapi bermula dengan keyakinan dan keimanan kepada Allah. Inilah yang sengaja diputar oleh kuffar dan dipersetujui oleh golongan Munafiqin dan Murtaddin.

Inilah mereka yang patut didedahkan kepada anak-anak kecil supaya menjadikan mereka sebagai idol, bukan wanita-wanita pelakon dan penyanyi yang berlumba-lumba meraih anugerah dipentas-pentas mungkar dan ibu-ibu yang menangis tatkala anaknya gagal menjadi penyanyi terbaik:

1) As-Syahidah Wafa’ binti Idris

Umur : 28 tahun.

Tinggal : Kem Pelarian Amari, Ramallah.

Kerjaya : Jururawat Palang Merah, Palestin.

Tempat : Kem Pelarian Amari, Ramallah.

Tarikh Amaliyyah : 27 Januari 2002.

Sasaran : Warga Israel di pusat membeli belah.

Tempat : Jaffa Road, Jerusalem.

Hasil : Beberapa orang Yahudi terbunuh dan 150 cedera.

Komentar dari satu sumber : “ Sekitar 2 bulan sebelum Wafa’ melakukan operasi syahid, dia teringatkan kisah seorang budak lelaki yang berumur 15 tahun bernama Samir Kosbeh yang telah ditembak oleh tentera Israel dikepalanya.

Wafa’ melakukan operasi syahid melalui Brigade Syuhada’ Al-Aqsa, iaitu sayap ketenteraan FATAH. Ketika itu FATAH dipimpin oleh Yasir Arafat dan kini, Mahmud Abbas yang telah jauh melencong dalam memimpin Fatah.

2) As-Syahidah Dareen Abu Aysheh

Umur : 21 tahun.

Asal : Desa Beit Wazan, West Bank, Ramallah.

Kerjaya : Mahasiswi.

Tempat : Universiti An-Najah, Nablus.

Tarikh Amaliyyah : 27 Februari 2002.

Sasaran : Israeli Maccabim roadblock.

Tempat : West Ramallah (West Bank).

Hasil : 4 tentera Israel cedera.

Kata-Kata Dareen yang disiarkan oleh media Arab ANN : “Aku ingin menjadi wanita kedua (selepas Wafa’)….untuk melakukan operasi syahid dan untuk membalas dendam darah yang syahid dan pengotoran kesucian Masjid Al-Aqsa. (tape video yang ditinggalkan oleh Dareen sebelum operasi).

“Let Sharon the coward know that every Palestinian woman will give birth to an army of martyrs, and her role will not only be confined to weeping over a son, brother or husband instead, she will become a martyr herself."- Dareen.

3) As-Syahidah Ayat Muhammad Al-Akhras

Umur :18 tahun.

Asal : Dehaisha Refugee Camp, berhampiran Bethlehem.

Kerjaya : Pelajar sekolah menengah atas.

Tarikh Amaliyyah : 29 Mac 2002.

Sasaran : Warga Israel di sebuah pasaraya.

Tempat : Kyriat Hayovel, Jerusalem

Hasil : 2 orang Yahudi terbunuh dan 28 cedera.

Kata-Kata :

a) “ Apa nikmatnya hidup di dunia ketika kematian selalu mengintai kita. Mana yang lebih indah, mati dalam ketidakberdayaan dan kehinaan atau gugur di medan jihad”.

b) Kematian seorang mujahid akan membangkitkan keberanian mujahid-mujahid yang lain, bukan sebaliknya”.

Ikuti detik-detik Ayat Muhammad Al-Akhras sebelum melakukan operasi syahid :

Jumaat itu, Ayat Al-Akhras bangun jauh lebih awal dari biasanya. Padahal, menurut ibunya, “semalaman ia nyaris tidak tertidur. Sampai tengah malam dia masih membaca Al-Qur’an. Tatkala saya terjaga, dia sedang asyik solat malam. Dia asyik membaca ayat-ayat An-Naba’ sambil menangis, “ujar ibunya.Selesai Subuh, Ayat, seorang remaja solehah berusia 18 tahun itu kembali membaca Al-Qur’an. Ayat-ayat jihad panjang dibacanya berulang-ulang dengan nada bergetar. Sesekali ia terhenti menahan isak tangis. Menjelang pukul 06.00 waktu Palestin, dia masih menulis sesuatu dimeja belajar. Sejurus kemudian, Ayat sudah berseragam dan bergegas untuk menuju dapur untuk menemui ibunya. Kepadanya, Ayat dia minta diri hendak pergi ke sekolah. Ada tugas tambahan. Hari ini boleh menjadi saat terpenting dalam hidup ini. Saya mohon doa restu ibu, “ucapnya dengan mata berbinar.

Dia sedikit bingung, hairan dan kaget melihat tingkah puterinya. “Semoga Allah selalu melindungi dan merahmati anakku. Tapi, bukankah Jumaat adalah hari cuti?”. “Doa ibu yang anakanda harap, “jawabnya. Ayat tidak lagi berkata-kata. Dia hanya tersenyum, dia mencium tangan, kemudian memeluk erat sang ibu yang masih kebingungan dan dengan tetap tersenyum, dia menarik tangan adiknya, Sama’ah, 10 tahun. Mereka pun sama-sama bergegas ke sekolah.

Beberapa jam kemudian, pukul 10 waktu setempat, radio Israel memberitakan ledakan bom disebuah supermarket Netanyahu, berhampiran Jerusalem. Peristiwa ini menyebabkan 3 orang tewas dan lebih dari 40 orang luka-luka. Jatung ibu Ayat berdegup kencang menyemak khabar itu. “Jangan-jangan dia”, bisiknya saat itu. Firasatnya menguat, manakala dia mendapatkan Samaah pulang sendirian sambil teresak-esak. Dia mengaku tidak tahu kemana kakaknya pergi. Ayat hanya berpesan kepadanya, “ jangan cemas dan takut. Allah bersama kita orang-orang yang beriman. Sampaikan salam buat semua dan berdoalah. Mudah-mudahan Allah memberikan pengampunan dan kemenangan”.

Di Kem pelarian, ibu Ayat cemas dengan nasib anaknya. Batinnya bertanya-tanya, “kemana dia pergi? Apakah dia sudah mewujudkan impiannya untuk menjadi syahidah? Pertanyaan lain terus muncul dibenaknya. Bagaimana dengan impiannya yang lain? Soal pinangan, rencana pernikahan dan pakaian pengantin yang sudah dijahitnya sendiri? Bukankah dia juga bercita-cita untuk melahirkan anak-anak, kemudian menjadi mujahid-mujahid masa depan? Sementara fikiran liarnya bertanya-tanya, kalbunya mendapat isyarat bahawa calon pengantin itu telah gugur dalam aksi bom syahid. “Innalillah wa inna ilaihi raji’un”. Semoga Allah mencatatnya sebagai syahidah. Mudah-mudahan dia juga boleh menjadi pengantin Palestin yang melahirkan kehormatan dan kemerdekaan bagi umat dan bangsanya sendiri,” demikian ucap sang ibu ketika mendapat kepastian beritanya.

Jumaat, siang itu, Ayat Al-Akhras pergi mengikuti jejak Issa Farah dan Saa’id, dua kerabatnya yang gugur dibedil helicopter Israel. Ayat Al-Akhras, remaja solehah yang cantik ini lahir 20 Februari 1985 di Kem Dheishes. Di akhir hayatnya dia tercatat sebagai pelajar kelas 3 sekolah menengah atas. Menurut ABC News, Ayat Akhras termasuk anak cerdas dan rajin belajar. Sampai saat menjelang syahidnya, dia masih rajin menasihati teman-teman untuk terus belajar. “Penguasaan ilmu teknologi amat penting dan diperlukan untuk mendukung perjuangan kita, apa pun bentuknya”.

Hayfaa, teman baiknya berujar, “dia selalu menasihati kami bahawa belajar harus tetap berjalan, meskipun rintangan dan bahaya mengancam di sekeliling kita”. Tentang jihad, Ayat selalu berkata, “jihad itu kewajipan setiap Muslim termasuk wanita. Mengapa harus kita membiarkan nyawa kita terenggut sia-sia oleh kebiadapan Zionis Israel?”.Hayfaa tidak menyangka Ayat syahid secepat itu. Dalam hari-hari terakhirnya, dia rajin mengumpulkan foto-foto Mujahid Palestin. Di meja belajarnya, berjejer slogan-slogan jihad dan kepahlawanan. “Dia pergi untuk bergabung dengan barisan syuhada’ lainnya”.

Sama’ah, adiknya sekaligus teman terdekatnya, merasakan hal yang sama. Sambil terus menangis, dia berkisah tentang saat-saat terakhir bersama kakaknya. “Saya melihat cahaya di mukanya dan sebuah rona kebahagian yang tidak pernah terlihat sebelumnya.”. Sambil memberi sepotong coklat manis, lanjutnya Ayat berkata lirih,” solat dan doakan agar kakak berjaya melaksanakan tugas suci ini”.

.

Meskipun tahu syahidah adalah cita-cita tertinggi anaknya, ibu Al-Akhras tetap sahaja merasa kehilangan. Dengan mata berlinang dan mengulangi kata-kata sang anak ketika berdiskusi soal kewajipan jihad bagi setiap muslim Palestin. “Tugas apa?” Sama’ah bertanya. “Hari ini kamu akan mendengar satu berita baik. Mungkin inilah hari terbaik dalam hidup saya. Inilah hari yang telah lama saya nantikan. Tolong sampaikan salam hormat saya kepada Akh Shaadi, “tutur Ayat Akhras sambil memberikan secarik kertas.

Shaadi Abu Laan, 20 tahun, calon suami Ayat Akhras termangu beberapa saat ketika khabar itu sampai padanya. Dia nyaris tidak percaya Ayat pergi begitu cepat mendahuluinya. Padahal, Julai ini, jelas Shaadi, “kami sudah berencana untuk rasmi berumahtangga. Begitu Ayat lulus ujian, kami akan menempati rumah sederhana yang belum didekor”. Mereka sudah 1 tahun setengah berkhitbah (meminang). Keduanya bahkan telah menyiapkan nama ‘Adiyy untuk bayi pertamanya (yang lahir nanti).Mereka bertekad mendidik si kecil sebaik-baiknya dengan harapan kelak menjadi seorang mujahid yang akan membebaskan Al-Aqsa dan Palestin dari pendudukan Israel.

“Allah ternya
ta punya rencana lain,” ucap Shaadi. “Semoga kami bisa bertemu disyurga kelak, dia mencintai agamanya lebih dari apapun”. Setiap saat, lanjut Shaadi, Ayat memang selalu memimpikan operasi syahid. “Kami pun pernah bercita-cita untuk syahid bersama-sama. Ternyata, Allah telah memilih dia dahulu. Kalau ada kesempatan, saya akan menysulnya segera. Semoga Allah mengabulkannya,” ucap pemuda Palestin yang baru sahaja meraih gelaran Sarjana Muda Hukum itu.

Wasiat Ayat Al-Akhras :


“Wahai Al-Quds…wahai Al-Quds…wahai Palestin…wahai Palestin…suara lembut namun tegas itu keluar dari seorang gadis remaja yang cantik, berbusana muslimah hitam, dengan kafayeh khas Palestin. Seruan itu adalah bahagian dari wasiat Ayat Al-Akhras yang dibacakannya 2 jam sebelum aksi syahidnya. Beliau memulai wasiatnya dengan membaca Bismillah. Ayat kemudian menyatakan bahawa misinya ini semata-mata untuk mencari keredhoan Allah s.w.t. Beliau juga secara tegas berpesan kepada para penguasa Arab yang disebutnya telah cukup untuk waktu tidur dan disuruh bangun untuk melaksanakan kewajipan mereka kepada Palestin. Dengan bahasa Arab yang fasih, Ayat dengan santai namun pasti, terus membacakan wasiatnya yang sudah ditulis tersebut. Akhirnya, Ayat meneriakkan takbir…Allahu Akbar!!! Nampaknya dia ingin segera mengakhiri wasiatnya dan sudah tidak sabar lagi ingin melakukan aksinya, menetukan pilihannya untuk menjadi bidadari syurga. Tangannya melambai, untuk terakhir kalinya. Subhanallah.

Catatan: Anda boleh mendapatkan maklumat tambahan mengenai Ayat Al-Akhras dari buku ‘Nostalgia Syuhada’ Palestin karangan Ibnu Ismail, Malaysia.

4) As-Syahidah Andaleeb Takafka

Umur : 20 tahun.

Asal : Betelhem (Bait Lahm).

Tarikh Amaliyyah : 12 April 2002.

Sasaran : Sebuah bas Israel.

Tempat : Terminal Bas, Jerusalem.

Hasil : 6 orang Yahudi terbunuh dan 104 cedera.

Kata-Kata : “when you want to carry out such an attack, whether you are a man or a woman, you don’t think about the explosive belt or about your body being ripped into pieces. We are suffering. We are dying while we are still alive." (wawancara sebelum operasi).

Andaleeb meledakkan ikatan bom dipinggangnya didalam sebuah bas yang dipenuhi warga Yahudi.

5) As-Syahidah Hiba Al-Daraghma

Umur : 19 tahun.

Asal : Kota Tubas, West Bank, Ramallah.

Kerjaya : Mahasiswi Sastera Inggeris.

Tempat : Al Quds Open University

Tarikh Amaliyyah : 19 May 2003.

Sasaran : Bahagian luar Amakim Shopping Mall

Tempat : Afula, Utara Israel.

Hasil : 3 orang Yahudi terbunuh dan 93 cedera.

Hiba melakukan operasi syahid melalui Brigade Al-Quds iaitu sayap ketenteraan Harakah Jihad Islami, Palestin. Hiba adalah seorang muslimah yang tidak pernah berbicara dengan mana-mana lelaki (kecuali ahli keluarganya) dan menghindarkan dirinya untuk minum kopi atau teh di cafeteria Al-Quds Open University. Semua temannya hanya pelajar perempuan. Menurut sepupunya, Murad Daraghma, 20 tahun, juga mahasiswa di Al-Quds, beliau berkata, “saya tidak pernah melihat wajah Hiba, saya tidak pernah berbicara dengannya, saya tidak pernah berpimpin tangan dengannya (sebagaimana lelaki lain). Pertama kali didunia ini saya melihat wajahnya adalah pada Islamic Jihad Poster yang dibuat setelah beliau mati”.

Bersambung..nantikan sambungan biografi 5 lagi para syahidah Amaliyyah Al-Istisyhadiyyah ini dan kisah menarik Reem Saleh Ar-Riyashi dalam siri ke-2.InsyaAllah.