Sabtu, 11 September 2010

Sekitar Perjalanan ke Padang Tiji, Kabupaten Pidie, Aceh 8-9 Sept

Tanggal 8 – 9 Sept 2010 bersamaan 29 – 30 Ramadhan 1431, saya dan beberapa teman mahasiswa Malaysia yang menyambut ‘Idul Fitri di Aceh iaitu Mohd Danial, Muslim dan Azri telah berkunjung ke Desa Pasar, Kecamatan Padang Tiji, Kabupaten Pidie, Nanggroe Aceh Darussalam. Kunjungan dalam rangka silaturrahim ke rumah seorang teman mahasiswa Aceh iaitu Saiful. Perjalanan dari Banda Aceh ke Padang Tiji mengambil masa sekitar 2 jam menggunakan angkutan umum yang dikenal sebagai L-300.


Untuk pengetahuan pembaca, Nanggroe Aceh Darussalam mempunyai 18 buah kabupaten. Di Malaysia mungkin disebut ‘daerah’. Kabupaten tersebut adalah Aceh Besar, Pidie, Pidie Jaya, Aceh Jaya, Bireun, Aceh Barat, Nagan Raya, Aceh Utara, Aceh Tengah, Bener Meriah, Aceh Timur, Aceh Barat Daya, Gayo Lues, Aceh Selatan, Aceh Tenggara, Aceh Tamiang, Aceh Singkil dan Simeulue.


Adapun di Kabupaten Pidie, terdapat sebanyak 23 kecamatan. Kami berkunjung ke Kecamatan Padang Tiji. Di Malaysia, kecamatan adalah ‘kawasan’ iaitu lebih kecil dari kabupaten. Menurut bapa Saiful, Kecamatan Padang Tiji mempunyai 64 buah desa yang terletak di bawah 7 buah mukim.


Sebuah hal yang sangat menarik, Kabupaten Pidie sebenarnya telah melahirkan tokoh-tokoh penting Aceh dan Nasional. Antaranya adalah Teuku Mohammad Hassan (Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia 1948-1949 dalam Kabinet Darurat), Teungku Muhammad Daud Beureu’eh ( Mujahid Aceh yang memimpin gerakan jihad menghadapi regim Sukarno yang mengkhianati Islam di Aceh melalui gerakan Darul Islam (DI) / Tentera Islam Indonesia (TII), Ibrahim Hassan (Menteri Negara Urusan Pangan / Kabulog dan Gubernor Aceh 1986-1993) serta Rektor Universitas Syiah Kuala, Aceh 1973-1982), Hasballah M.Saad (politikus Indonesia dari Partai Amanat Nasional-PAN dan mantan Menteri Negara Urusan Hak Asasi Manusia) dan Hasan Muhammad Di Tiro (pendiri Gerakan Aceh Merdeka –GAM).


Kami bertolak dari Banda Aceh sekitar jam 10.00 pagi dan tiba di sana sekitar jam 12.00 lebih dengan menaiki L-300. Rata-rata pemandu L-300 memang membawa kenderaan ini dengan laju. Sedikit kecelakaan berlaku di Saree tepatnya di pintu masuk perhentian L-300 (Banda Aceh – Medan).

Perhentian L-300 dari Banda Aceh-Medan
Kenderaan ini jenamanya 'L-300'. Sebab itu disebut L-300. Supir (pemandu) sedang menukar tayar yang bocor akibat tabrakan (kemalangan) dengan sebuah motosikal
Abang pemandu motosikal sedang memperbetulkan sedikit kerosakan di motornya. Disebabkan kepakarannya melompat dari motor setelah ditabrak dari tepi, akhirnya dia selamat dan hanya mengalami sedikit luka-luka kecil ditangan:) Beliau membawa beberapa ekor ayam dalam kotak tersebut. Ayam-ayam itu juga kelihatan sedikit kesakitan...huhu
Tiba di Masjid Raudhatul Rahman, Padang Tiji sebaik azan Zohor berkumandang. Masyarakat sekitar memanggilnya masjid 'tempurung' kerana bentuk kubahnya. Saya terlupa apa istilah 'tempurung' dalam bahasa Aceh..:) Dari kiri: Danial, saya dan Azri.
Istirehat sebentar di dalam masjid setelah solat Zohor-Asar (jama') bersama Saiful (berkain pelekat). Disebabkan bulan Ramadhan, tiadalah makan tengah hari...hihi..jadi,Saiful mengajak kami melawat sebuah masjid tua pada zaman Kesultanan Kerajaan Aceh Darussalam yang terletak dekat dengan rumahnya. Untuk sampai ke masjid tua tersebut, kami bertemu dengan beberepa tempat menarik dibawah.
Ini adalah perhentian keretapi di zaman Belanda yang terletak di Padang Tiji.
Ini adalah tangki air untuk kegunaan keretapi. Keretapi zaman itu masih menggunakan wap.
Sebuah sekolah rendah (agama) yang tertulis nama 'Tuanku Hasyem Banta Muda'. Siapa beliau?
Ini adalah salah satu pondok tradisional yang masih ada di Aceh iaitu di Padang Tiji. Umur pelajarnya tidak terbatas. Kebanyakannya anak-anak muda. Mereka masih memakai kitab-kitab kuning. Pagi mereka ke sekolah biasa dan malam mereka menginap di pondok-pondok ini untuk mengikuti pengajian.
Memang kelihatan agak uzur pondok ini. Sebagian bumbungnya masih mengekalkan penggunaan daun rumbia.
Lihat tangga untuk masuk ke pondok-pondok mereka
Saiful juga 'mondok' disini pada waktu malam. Luas setiap bilik ini sekitar dua depa sahaja.
Ini antara masjid yang tertua di Aceh. Khabarnya ia wujud pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607-1636) atau mungkin lebih awal lagi.
Hanya tiang-tiang kayu ditengah masjid ini sahaja bangunan asli masjid tersebut. Adapun, selebihnya itu adalah binaan baru.
Binaan kubah masjid yang masih kekal.
Kolah untuk berwudhu' dan sumur (telaga) lama
Sekitar masjid juga dipenuhi dengan 'wakaf-wakaf' tempat pengajian yang masih berfungsi sampai sekarang. Disampingnya adalah tanah perkuburan.
Ini adalah makam Tuanku Hasyem Banta Muda. Ia terletak bersebelahan dengan masjid tua ini. Beliau adalah Panglima Besar Angkatan Perang Kerajaan Aceh Darussalam dibawah pemerintahan Sultan Alaiddin Mahmud Syah (1870-1874). Setelah pelantikan beliau sebagai panglima perang, sultan mengeluarkan surat perintah perang bagi menghadapi Belanda yang bertarikh 1 Muharram 1290 Hijriyyah (1873 Masihi).

Nantikan sambungan hari kedua perjalanan kami (9 Sept). InsyaAllah, dalam artikel berikutnya...

3 ulasan:

شركه تنظيف berkata...

https://myserviceshome.com/dammam-cleaning-company/
https://myserviceshome.com/transportation-of-furniture-in-medina/
https://myserviceshome.com/moving-furniture-in-jeddah/
https://myserviceshome.com/insect-control-company-in-dammam/
https://myserviceshome.com/insulation-of-roofs-in-dammam/

Syahid berkata...


Bismillahir Rahmanir Rahmanir Rahim

https://keep.line.me/s/9yByraYHzAECzHFQMiLZbeKfw0DgqfRoutB4EEtdJVI


Salam dan renungan

Web: almawaddah.info

Kepada;

Yang dihormati Para rektor universiti, para akademik dan para mufti.

Tun, Tan Seri/Datuk Seri/Datin Seri/Datuk/Datin/tuan/puan.

Perkara: "Akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah yang bertentangan dengan al-Qur'an dan ayat-ayat al-Qur'an yang bertentangan dengan akidah Ahli Sunnah Wal-Jamaah" sebagai kajian dan renungan. Diambil dari web: almawaddah.info

1. Tidakkah al-Qur'an itu asas agama Islam yang diredai oleh Allah dan Rasul-Nya?

2. Tidakkah Islam itu rahmatan lil Alamin?

Terima kasih dan 'afwan.

Daripada;

Pencinta al-Qur'an sebagai asas agama Islam di Malaysia.






Syahid berkata...



Bismillahir Rahmanir Rahim

https://drive.google.com/file/d/0B6ut4qmVOTGWQXF6VWJRNkdZYmdMS25Da2NkRkU1YjVaLWRz/view?usp=drivesdk

almawaddah. info

Salam

Kepada;

Para rektor, para akademik, para agamawan dan para mahasiswa yang dihormati.

Tuan,

Tajuk: "Pengubahan al-Qur'an, pengubahan Sunnah Nabi saw, penghinaan terhadap Nabi saw dan kekafiran majoriti dalam Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim".

Tajuk- tajuk tersebut adalah untuk kajian dan renungan para akademik, para agamawan dan para mahasiswa yang dimuliakan. Apa salahnya kita tahu kerana bukan semua yang kita tahu itu mesti kita percayai atau kita mengamalkannya pula.

Yang ikhlas:

Pencinta al-Qur'an, Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim,
Nusantara.