Khamis, 20 Ogos 2009

Cerita Dari Medan

Sekitar jam 7.00 pagi tanggal 17 Ogos, saya dan Azrul melepaskan penat, berehat sambil minum pagi disebuah kedai makan berdekatan terminal bas Medan. Kepala masih terasa kepeningan akibat perjalanan yang berliku-liku merentas gunung ganang dan bukit bukau bermula jam 8.15 malam dan tiba di Bandar Polonia, Medan jam 6.50 pagi menggunakan bas yang agak deras pemanduannya dan amat membingitkan telinga bunyi honnya. Alhamdulillah, bas ini bebas dari asap rokok tidak sebagaimana kebiasaan bas-bas lain yang penumpangnya cerdik menghisap rokok didalam bas beraircond. Kota Bharu ke Kuala Lumpur baru 8 jam tempoh perjalanannya.


Sementara menunggu seorang sahabat datang menjemput, air teh hangat dihirup perlahan. Seorang lelaki sekitar 40-an datang ke meja minum kami dengan beg kecil tersandang dibahu. “Mau yang Cina?” Azrul menggelengkan kepala. “Anta dengar tak apa yang dia tanya?” Saya membalas “entahlah…dengar perkataan Cina je..kurang jelas lah..” “ Dia tanya kita, kita nak CD Cina ke? “jelas Azrul. Ishhh…ingat jual apa tadi. “Ini baru pagi..tunggu malam nanti..” tambahnya. “ Cermin kereta kita diketuknya nanti..mau 20, 30 (rupiah)…” “apa tu?” saya bertanya. “Waria (wanita/pria)…mak nyah lah…”


Bandar Medan agak pesat berbanding Banda Aceh. Bangunan tingginya lebih banyak. Di Aceh, bangunan kebiasaannya setinggi 3 tingkat sahaja. Kata seorang teman disini “peraturan di Aceh..bangunan tidak boleh dibina lebih tinggi dari menara Masjid Raya Baiturrahman”. Tapi ada persamaan juga antara Medan dan Aceh iaitu penyakit langgar lampu merah dan menunggang motosikal melalui jalan lawan arah. Tidaklah semua, segelintir sahaja.


Jika di Aceh penuh dengan anak-anak kecil meminta sedekah (mungkin benar atau mungkin digunakan orang) , maka di Medan lebih hebat. Peminta sedekahnya sanggup duduk bersila diatas jalan betul-betul berdekatan dengan lampu isyarat. Jadi, pemandu akan memberikan wang dengan melemparkan kepada mereka dari atas kenderaan. Di pasar-pasar pula baik tempat menjual pelbagai jenis pakaian batik, kain dan sebagainya, kita akan bertemu dengan anak-anak kecil seusia sekolah rendah yang kadang-kadang berkopiah, tetapi berseluar pendek, meminta sedekah. Kaedahnya lebih hebat. 2,3 orang akan mengelilingi kita, apatah lagi apabila mengetahui kita orang luar. Ditunjukkan kertas seperti sijil tempat mereka belajar yang dicopy dan tulisannya hampir pudar, tidak dapat dibaca dengan jelas lagi. “tolong pak…mau wang untuk belajar pak..”Itulah yang diulang-ulang. Jika diberi, maka akan bertambahlah bilangan mereka mengelilingi kita yang muncul entah dari mana. Selagi tidak diberi, selagi itulah mereka akan mengelilingi kita sampai ke kereta.


Begitu jugalah dengan peniaga-peniaga pejalan kaki yang membimbit plastic berisi pelbagai cenderahati seperti keycain, pen diperbuat dari buluh, dompet dan lain-lain. Selagi tidak dibeli, selagi itu dirayu sehinggalah kita perlu juga membeli satu. Jika tidak, akan diikuti rombongan kita sampai ke kereta.


Medan sebuah kawasan luas yang penuh dengan orang-orang Cina. Kadang kala wajah mereka sukar dibezakan dengan orang-orang Indonesia (Medan). Bahkan mereka juga berbicara didalam bahasa Indonesia. Kebanyakan kedai-kedai di Bandar Medan adalah milik Cina. Medan pesat dengan tempat-tempat perniagaan yang menjual kain batik, baju batik, pelbagai jenis kain, telekung dan pakaian. Kawasan terkenal yang menjual barangan ini dikenali sebagai Kedai Pajak Ikan.


Medan juga umpama ‘syurga’ makanan, kata setengah orang. Ya, benar. Pelbagai jenis makanan ada disana, pelbagai jenis masakan baik masakan Padang, Minang, Aceh dan sebagainya ada disana. Tapi, AWAS ! Berhati-hati memilih kedai-kedai kecil atau warong-warong ditepi jalan atau dicelah-celah lorong. Lebih baik mahal sedikit makan di restoran besar milik orang Islam daripada anda bertemu kepala babi ditempat memasak.


Alhamdulillah, dalam tempoh 3 hari 2 malam berada disana untuk menguruskan beberapa hal dengan pimpinan pelajar Malaysia di sana, mereka membawa kami makan dikedai-kedai berdekatan kampus yang ‘lebih selamat’. Pelajar Malaysia di Medan lebih dari 800 orang semuanya dan sebahagian besarnya adalah pelajar perubatan di Universitas Sumetara Utara (USU) dan sekitar 100 orang lebih di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Medan.


Dalam perjalanan pulang dari makan malam, sebelum tiba ke tempat kami menginap, beberapa jalan perlu dilalui. Waktu itu sekitar jam 11 malam. Benarlah apa yang dikatakan. Dipinggir jalan penuh dengan waria (wanita/pria) atau bencong (istilah di Medan) yang sedang membuat aksi-aksi tawar menawar. Ditangan tidak lepas dari alat solek yang digunakan untuk ‘merepair’ wajah sementara menunggu pelanggan. Beberapa jalan juga kelihatan perempuan-perempuan ‘betul-betul’ yang juga sedang ‘berniaga’. Alhamdulillah, pelacuran bebas dari bumi Aceh. Namun, lelaki lembut masih kelihatan juga bersembunyi-sembuyi dibeberapa jalan. Medan mungkin agak sama dengan ibu Negeriku, Kuantan dikala malam menjelma.


Jam 7 malam tadi, kami bertolak pulang ke aiport Bandara Sultan Iskandar Muda menggunakan Lions yang boleh berada di udara…sedikit kelainan antara Lions dan Air Asia, pramugarinya agak ‘lebih sopan’ kerana berkain panjang sehingga ke bawah berbanding Air Asia yang berskirt merah separas kepala lutut. Jam 7.50 sudah tiba di Aceh Darussalam – terima kasih pada sahabat-sahabat di Medan yang membantu urusan kami. Jazakallah.