Jumaat, 3 Oktober 2008

Ancaman Islam Liberal 1 : Jaringan Islam Liberal Perlekeh Sistem Khilafah !

Baru-baru ini sebuah station TV Indonesia, Metro TV telah menerbitkan satu rancangan yang bertajuk ‘ Todays Dialogue ’.Ianya merupakan satu rancangan yang kerap ditayangkan, berupa wawancara bersama tokoh-tokoh, diskusi dan dialog-dialog mengenai apa jua isu mengenai kepentingan negara dan sebagainya. Untuk Todays Dialogue minggu ini yang disiarkan pada 30 September / 30 Ramadhan pada jam 10.00-11.00 malam, topik perbincangan pada malam tersebut ialah ‘Khilafah VS Demokrasi Dalam Islam.

Tokoh yang diundang dalam program ini ialah Abdul Moqsith Ghazali yang merupakan wakil Jaringan Islam Liberal Indonesia ( JIL ), Ismail Yusanto , jurubicara Hizbut Tahrir Indonesia dan Novriantoni Kahar, pensyarah Universiti Paramidana. Saya hanya sempat mengikuti dialog ini sekitar 20 minit terakhir sahaja. Namun dalam tempoh singkat tersebut, saya cukup merasa tersinggung dengan kenyataan-kenyataan yang dikeluarkan oleh wakil JIL Indonesia yang terang-terangan memperlekehkan sistem Khilafah Islam apabila ianya dipertahankan oleh Hizbut Tahrir.

Perlu diingat, Hizbut Tahrir adalah sebuah organisasi Islam yang bermatlamatkan untuk menegakkan dan mengembalikan semula Khilafah Islamiyyah. Matlamat mereka perlu kita hargai kerana ini juga sebahagian dari matlamat mana-mana Harakah Islamiah. Namun, jika melihat kepada pendirian Hizbut Tahrir khasnya di Malaysia yang tidak mahu melibatkan diri dengan sistem demokrasi dan memasuki pilihan raya bagi mencapai matlamat mereka itu atas alasan jalan ini tidak syar’ie, kita tertanya-tanya juga bagaimanakah mereka ingin mencapai tampuk kekuasaan bagi melaksanakan agenda besar ini. Adakah perlu melalui penerangan atau tulisan semata-mata. Dan adakah semua perkara yang dikatakan datang dari Barat seperti sistem demokrasi ini ditentang semuanya oleh Islam ?

Saya tidak berhasrat untuk membincangkan mengenai pendirian Hizbut Tahrir secara detail. Sekadar mengharapkan ada penjelasan atau uslub yang jelas agar difahami bagaimana kaedah untuk mereka mencapai matlamat mulia tersebut. Namun kita diajar oleh As-Syahid Imam Hasan Al-Banna supaya tidak merendah-rendahkan mana-mana saudara kita yang mereka juga mempunyai matlamat yang sama untuk kepentingan Islam tetapi menggunakan pendekatan yang berbeza dari kita. Walaubagaimanapun usaha memberi penjelasan mengenai pendirian kita dan jalan yang kita lakukan perlu ‘dikongsi’ bersama mereka agar dapat dibina satu kekuatan bersama dalam usaha merealisasikan matlamat suci ini.
……………………………………
“ Saya tertanya-tanya bagaimanakah Hizbut Tahrir ingin menegakkan Sistem Khilafah ini sedangkan ianya adalah perkara yang masih tidak ada asas atau contoh yang kukuh ? ” begitulah lebih kurang persoalan wakil JIL kepada Bapak Ismail Yusanto dari Hizbut Tahrir. Penjelasan-penjelasan darinya dipatahkan satu persatu oleh wakil JIL dengan nada sinis dan penuh prejudis kepada sistem Khilafah. Antara lain beliau bertanya, “ agaknya berapa ratus tahun lagi Khilafah yang diperjuangkan oleh Hizbut Tahrir ini akan tertegak di Indonesia ? ” soalnya sambil tersenyum.

Cukup perit bagi Bapak Ismail untuk berhadapan dengan serangan dan perlekehan dari wakil JIL ini ditambah dengan serangan dari Novriantoni, pensyarah Uni. Paramidana yang dilihat mempunyai aliran pemikiran yang sama sahaja dengan JIL. Dalam sesi soal jawab bersama penonton yang terdiri dikalangan mahasiswa dari beberapa universiti sekitar Jakarta, sekali lagi wakil Hizbut Tahrir diperlekehkan oleh mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah yang mengemukakan pertanyaan dengan dimulai, “ Bapak saya ingin bertanya satu soalan. Saya melihat Bapak Ismail ini masih kurang pembacaan. Mungkin Bapak tidak membaca sebuah buku yang ditulis oleh Ali Abdul Razieq ( mengenai Khilafah ) ”. Saya kurang ingat persoalannya.

Tetapi, timbul satu keraguan difikiran saya mengapa mahasiswa disebuah Institut Pengajian Tinggi Islam sepertinya mengemukakan persoalan menggunakan hujjah dari Ali Abdul Raziq? Tidak kenalkah dia siapa Ali Abdul Raziq ? Dia seorang sarjana Islam yang dikritik keras oleh Al-Azhar kerana menulis buku bernuansa secular, Al-Islam wa Ushulul Hukm (Mesir 1925). Adakah anasir-anasir Islam Liberal ini telah mula meresap masuk kedalam kepala otak mahasiswa ini ? Mengapa setiap kali Bapak Ismail dari Hizbut Tahrir dibidas oleh wakil JIL dan pensyarah ini, sebahagian besar mahasiswa bertepuk tangan gembira melihat hasrat dan cita-cita beliau diperlekehkan ? Wallahua’lam.

Bapak Ismail sempat memberikan jawapan dengan mengatakan Kitab Ali Abdul Razieq tersebut telah dibantah oleh seorang ulama’ yang menulis sebuah kitab baru. “ Saya tidak tahu samada saudara yang bertanya tadi membaca atau tidak kitab baru ini ? ” beliau membalas semula. Diakhir dialog sekali lagi wakil JIL memperlihatkan kebodohannya dengan menyoal, “ saya tidak tahu mengapa Bapak Ismail terlalu beriman dengan sistem Khilafah tersebut sedangkan di dalam Rukun Iman tidak terdapat pun keimanan kepada Khilafah .” " Saya melihat hasrat menegakkan Khilafah umpama mimpi disiang hari,"tambahnya lagi.

Inilah kejahilan penganut JIL yang menganggap perkara berkaitan Islam dan Iman hanya yang zahir tercatat dalam Rukun Iman semata-mata. Sedangkan bila disebut beriman kepada Allah itu sudah memadai untuk kita memahami bahawa masih banyak arahan dan larangan Allah yang terdapat di dalam Al-Qur’an termasuklah bekerja kearah penegakan Khilafah Islam. Maka tidak peliklah menutup aurat itu menjadi pilihan bagi mereka mungkin kerana tidak ada didalam rukun iman.

2 ulasan:

Awanama berkata...

harap diketahui dan sekaligus diyakini bahwa JIL memang dibentuk dan dibiayai untuk menghancurkan Islam. Jadi jangan heran apabila lontaran-lontaran pendapatnya aneh bin nyleneh, bahkan kadang membuat kita dongkol, gemas dan geram.
sebagian mahasiswa UIN juga memang jadi target rekrut JIL.
Yang jelas saya kira, jika mereka mengatakan bahwa khilfah adalah mimpi di siang bolong, pertanyaan kita, Mengapa mereka begitu serius membendung arus syariah dan khilafah ini? Kalau mereka yakin dengan ucapan mereka (khilafah mimpi di siang bolong), yaa mestinya dibiarkan saja itu Mas Ismail Yusanto dan rekan-rekannya, nanti toh pada bangun sendiri, Iya kan?
Jadi kesimpulannya, memang Khilfah itu akan segera tegak. Dan mereka (JIL) tahu betul itu.

abuzidan berkata...

Perlu diketahui dan diyakini bahwa JIL adalah kiyan (institusi) yang memang dibiayai untuk menghancurkan Islam. Setelah kaum kuffar measa tidak mungkin lagi menghancurkan Islam, mereka mengarahkan sebagian upayanya dengan membuat rancu dan bias ajaran Islam semisal Khilfah ini.
Gencarnya JIL menolak Khilafah sebenarnya menandakan seriusnya masalah Khilfah ini. Mereka merasa terancam sekali. Andaikan ucapan mereka 'khilfah adalah mimpi di siang bolong' itu benar, mengapa mereka susah payah membendungnya?
Kalau hanya sekedar mimpi, biarkan saja, jangan dihiraukan, nanti juga terbangun sendiri. Iya kan?