Selasa, 5 Oktober 2010

Intima' Bersama Gerakan Islam, Kita Akan Sentiasa Bertemu

Lebih seminggu saya tidak menulis. Ketika berada di bumi Aceh Darussalam (25 Ogos 2008 – 24 Sept 2010), minat menulis berputik dan berkembang mekar dek kerana banyak info-info dari tanah seberang yang boleh dan perlu dikongsi dengan teman-teman pembaca di Malaysia khasnya dan seluruh dunia amnya. Tentunya pembaca inginkan maklumat dari sumber yang pertama. Jika sekarang saya masih menulis berita-berita atau info-info dari Indonesia, pastinya ia bukan lagi dari sumber yang pertama kerana saya bukan lagi berada di lokasi berkenaan.


Ingin mengulas isu-isu di tanah air, kelihatannya sudah kebanjiran blog dan website yang membicarakannya dari pelbagai sisi pandang yang berbeza. Namun, untuk meninggalkan berkarya di alam maya ini, ianya hal yang sangat berat kerana inilah salah satu ruang dan medan dakwah yang bisa saya manfaatkan. Apa sahaja ruang yang bisa digunakan untuk kepentingan ummat ini, wajib kita merangkulnya sebaik mungkin. Dakwah itu kewajipan setiap detik kita bernafas, bukan kewajipan yang berjadual atau pada hari dan waktu yang tertentu.


Saya baru pulang dari Masjid Rusila, Marang, Terengganu. 3 hari kami berkampung di sana. Masjid Rusila adalah antara simbol kebangkitan perjuangan Islam di Malaysia seawall tahun 60-an lagi. Bersebelahan masjid ini adalah rumah Presiden Parti Islam Se-Malaysia (PAS), sebuah gerakan Islam tertua di tanah air, iaitu Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang. Beliau adalah ulama’ul amilin (ulama’ sekaligus pekerja didalam perjuangan: tidak semua ulama’ menjadikan diri mereka sebagai amilin). Begitu juga ayahandanya, Tuan Guru Hj Awang, salah seorang tokoh Hizbul Muslimin (diharamkan oleh British dan dilanjutkan tugasnya oleh PAS) di Terengganu. Masjid ini adalah saksi sejarah, betapa gigihnya mereka menyedarkan dan mentarbiah bangsa Melayu ini agar berpegang kepada Islam dan meninggalkan ideologi nasionalisme dan sekularisme yang sangat jauh dari kebenaran Al-Qur’an.


Jika diteliti, memang kebanyakan ulama’ yang bersama gerakan Islam, masjid dan rumah mereka sangat berdekatan. Rumah beliau bersebelahan masjid ini. Sangat sederhana kediamannya persis orang kampung biasa. Begitulah juga yang diperlihatkan oleh Tuan Guru Hj Nik Abdul Aziz bin Nik Mat. Hampir 20 tahun menjadi Menteri Besar, kediamannya yang bersebelahan dengan masjid Pulau Melaka hanya seperti kediaman rakyat biasa. Bahkan rumah rakyat sahaja sudah berkali ganda besar dan mewah dari rumahnya. Masjid adalah penghubung antara pemimpin dan rakyat. Masjid adalah lokasi penting mengukuhkan ikatan antara pimpinan gerakan Islam dengan para pendukungya. Inilah yang difahami oleh mereka.


3 hari dua malam mengikuti Ijtima’ Tarbawi Dewan Pemuda PAS Malaysia yang dihadiri oleh lebih 5000 para pemuda Islam dari seluruh Malaysia bermula selepas solat Asar, hari Jumaat (1 Okt 2010) sehinggalah solat Zohor hari Ahad (3 Okt 2010), ada sebuah hal yang sangat penting yang saya rasai dan perolehi. Hal tersebut adalah ‘ukhwah Islamiyyah’. Saya tidak bermaksud untuk membicarakan bagaimana suasana solat 5 waktu secara berjama’ah, qiamullail berjama;ah, bacaan al-ma’thurat secara berjama’ah, makan menggunakan talam secara berjama’ah, mendengar amanat-amanat dari pimpinan secara berjama’ah dan lain-lain yang dididik dalam program ini. Ini memang sudah diajar sekian lama oleh para pimpinan PAS kepada para pemudanya. Saya yakin dan kita semua yakin, pemimpin UMNO tidak akan mampu mendidik para pemudanya dengan hal semacam ini. Mereka bukan gerakan Islam. Bagaimana mereka ingin membicarakan soal ukhwah Islamiyyah. Mereka hidup diatas perkauman (Melayu). Ingin berbicara soal tabiyyah Islamiyyah, jauh sekali kelayakannya. Mereka adalah gerakan secular yang sengaja dibiarkan hidup oleh para penjajah agar meneruskan kerja-kerja mereka memisahkan umat Islam dari politik dan jihad.


Perbicaraan saya tentang ukhwah Islamiyyah hanya terfokus kepada persoalan ‘pertemuan’. Bertemu setelah berpisah sekian lama, adalah sebuah kenikmatan yang sangat berharga dan sangat menyenangkan. Saya bertemu dengan teman-teman sepengajian ketika sama-sama di sekolah menengah. Saya bertemu dengan teman-teman sepengajian ketika mengambil STAM. Saya bertemu teman-teman sewaktu sama-sama berada di kampus. Saya bertemu teman-teman dari kampus lain yang pernah berprogram bersama dalam persatuan-persatuan Islam di kampus. Mereka bukan sekadar teman sepengajian, tetapi teman seperjuangan. Subhanallah!


Kadang-kadang, terdetik dihati saya, saat kita ingin meninggalkan dan berpisah dengan teman-teman dibangku sekolah atau kuliah (kampus), kita sering mengungkapkan kata-kata “mudah-mudahan ukhwah kita berkekalan..mudah-mudahan kita akan bertemu lagi..” dan seumpamanya. Soalnya, bagaimanakah ukhwah itu akan berkekalan dan pertemuan itu akan berlaku lagi?


Subhanallah! Intima’ (penggabungan) bersama gerakan Islam adalah jawapan kepada pertanyaan ini. Anda terlibat dengan gerakan Islam, yang tentunya PAS sebagai pilihan, anda akan bertemu semula dengan teman-teman anda yang pernah anda bersamanya pada satu waktu dahulu. Mungkin kita akan bertemu dicawangan kita atau di kawasan kita atau dinegeri kita atau di muktamar gerakan kita atau apa-apa program dan aktiviti gerakan Islam kita. Bukan 5 tahun sekali atau satu tahun sekali kita bisa bertemu. Bahkan kadang-kadang berkali-kali dalam setahun kita dipertemukan Allah. Itu pun jika kita istiqamah dan thabat di atas jalan yang pernah sama-sama kita lalui ini. Jika tidak, jangan bermimpi!


Ya, tidak bersama gerakan Islam, gerakan jihad dan dakwah, kita mungkin boleh bertemu juga. Namun, apa ertinya jika bertemu sekadar teman biasa yang tidak ada kaitan langsung dengan perjuangan Islam. Kita akan bertemu ditempat kerja atau dipasar malam atau ditepi jalan atau......InsyaAllah, bersama perjuangan Islam, kita akan sentiasa bertemu dan bertemu. Jika tidak bertemu sekalipun, para pejuang akan sentiasa ’bertemu’ teman-teman mereka didalam doa-doa mereka. Jika merasa tenang dan nyaman tanpa terikat dan mempunyai ikatan dengan gerakan Islam dan perjuangannya atau inginkan kebebasan tanpa memikul beban amanah dakwah, silakan.


Ya Allah! Engkau istiqamahkan kami diatas jalan ini. Jangan Engkau uji kami dengan dunia yang menyebabkan kami lari, kecundang, malu-malu, segan silu, mereka pelbagai alasan dan dalih untuk bersama membantu agama Mu ditanah air ini. Allahu Akbar!